Timeline

(Klik gambar di atas untuk membesarkan)

Kesukaran Tenaga Kerja
Meterai Pertama
Meterai Kedua
Meterai Ketiga
Meterai Keempat
Meterai Kelima
Meterai Keenam
Meterai Ketujuh
Pintu Ilahi
Hari Tuhan
Masa Perlindungan
Azab Ilahi
Pemerintahan Dajjal
Tiga Hari Kegelapan
Era Kedamaian
Kembalinya Pengaruh Syaitan
Kedatangan Kedua

Kesukaran Tenaga Kerja

Garis Masa berikut berdasarkan tafsiran Bapa-Bapa Gereja Awal mengenai Kitab Wahyu yang diserahkan kepada mereka, dan dengan demikian, pembacaan mereka secara langsung dari Bab 19-21. Ini disempurnakan oleh ajaran magisterial paus, penampakan Fatima yang disetujui, dan ditambah dengan "konsensus kenabian" dari berbagai pelihat yang dapat dipercaya di seluruh dunia.

Yesus memberikan analogi indah yang berlaku dengan sangat baik pada zaman kita:

Ketika seorang wanita sedang bersalin, dia menderita kerana waktunya telah tiba; tetapi ketika dia telah melahirkan seorang anak, dia tidak lagi mengingat kesakitannya kerana kegembiraannya bahawa seorang anak telah dilahirkan ke dunia. Oleh itu, anda juga kini menderita. Tetapi aku akan melihatmu lagi, dan hatimu akan bergembira, dan tidak ada yang akan melepaskan kegembiraanmu darimu. (John 16: 21-22)

Sangat mudah bagi seorang ibu yang bersalin untuk terjebak dalam keperitan saat ini, kontraksi yang menyakitkan yang segera terjadi sebelum kelahiran. Demikian juga, "Gereja Ibu" mudah menjadi sibuk dengan kerja keras bencana, penganiayaan, dan ketidakpastian sekarang dan akan datang. Walaupun kita tidak akan turun ke sini, apa yang diperingatkan oleh Tuhan kita sendiri akan datang (kerana Dia mahu kita bersiap sedia, tidak takut), kita juga tidak mahu pembaca pernah hilang tumpuan di mana kita menuju. Akhirnya, itulah Syurga; tetapi sebelum itu, Pesan Kitab Suci dan Surga, melalui pelihat dan penglihatan terpilih, berbicara tentang Era Kedamaian yang akan datang, "kelahiran" seluruh Umat Tuhan apabila pedang akan dipukul menjadi bajak, serigala akan berbaring bersama anak domba. .. dan "masa damai" akan memerintah seluruh bumi, dari pantai ke pantai. Sebagai Kardinal Mario Luigi Ciappi, ahli teologi kepausan untuk Pius XII, John XXIII, Paul VI, John Paul I, dan St John Paul II mengatakan:

Ya, keajaiban dijanjikan pada Fatima, keajaiban terbesar dalam sejarah dunia, yang kedua setelah Kebangkitan. Keajaiban itu akan menjadi era kedamaian, yang belum pernah diberikan sebelumnya kepada dunia. — 9 Oktober 1994, Katekismus Keluarga Rasul, Ms. 35

Garis Masa ini dipenuhi dengan kenyataan banyak penderitaan tetapi juga kemenangan, kegembiraan, dan akhirnya, kedamaian. Itu kerana, apa yang hendak anda baca, adalah Gairah Gereja yang menemui ajalnya, bukan dalam kematian, tetapi kebangkitan baru. Oleh kerana ia adalah ibu Gereja, Perawan Maria yang Terberkati, "Wanita berpakaian di bawah sinar matahari yang bekerja untuk melahirkan,"[1]Rev 12: 1 mari kita ambil tangannya dan minta dia berjalan bersama kita melalui Garis Masa ini: untuk mengajar, menghibur, dan mempersiapkan kita, bukan hanya sebagai pemerhati, tetapi sebagai pejuang suci dalam pertempuran terbesar dalam sejarah manusia.

Kemudian pasukan jiwa kecil, korban Cinta yang penuh belas kasihan, akan menjadi sebilangan besar 'seperti bintang-bintang langit dan pasir di tepi pantai'. Itu akan mengerikan bagi Syaitan; ia akan menolong Perawan yang Diberkati untuk menghancurkan kepalanya yang bangga sepenuhnya. —St. Thérése dari Lisieux, Buku Panduan Legion of Mary, hlm. 256-257

Ribut Besar

Perkara penting untuk difahami adalah bahawa fasa sejarah manusia ini adalah manusia "menuai apa yang telah ditaburkannya."

Apabila mereka menabur angin, mereka akan menuai angin puyuh. (Hos 8: 7)

Beberapa ahli mistik membicarakan masa kesengsaraan besar yang menimpa bumi dan membandingkannya dengan ribut seperti taufan.

... anda memasuki masa-masa yang menentukan, masa-masa di mana saya telah mempersiapkan anda selama bertahun-tahun. Berapa banyak yang akan dihanyutkan oleh taufan dahsyat yang telah melanda dirinya sendiri. Ini adalah masa percubaan yang hebat; inilah masanya, wahai anak-anak yang dikhususkan untuk Hatiku yang Tak Bernoda. —Puan kami kepada Fr. Stefano Gobbi, 2 Februari 1994; dengan Imprimatur Uskup Donald Montrose

Anda tahu, anak kecil saya, umat pilihan harus melawan Putera Kegelapan. Ia akan menjadi ribut yang dahsyat. Sebaliknya, ia akan menjadi taufan yang ingin menghancurkan kepercayaan dan kepercayaan bahkan umat pilihan. Dalam kegawatan yang dahsyat ini sedang berkembang, anda akan melihat kecerahan Api Cinta saya menerangi Langit dan bumi dengan kesan kesan rahmat yang saya lalui kepada jiwa-jiwa dalam malam yang gelap ini. —Kami untuk Elizabeth Kindelmann, Api Cinta Hati Maria yang Tak Bernoda: Diari Kerohanian (Lokasi Kindle 2994-2997); Imprimatur oleh Cardinal Péter Erdö

Memang, bahkan Kitab Suci menggunakan metafora ini untuk menggambarkan kedatangan penulenan bumi melalui Badai Besar:

... angin kencang akan naik melawan mereka, dan seperti ribut, angin akan mengalahkan mereka. Ketidakadilan akan membuang seluruh bumi, dan perbuatan jahat akan menjatuhkan takhta penguasa. (Hikmat 5:23)

Lihatlah, taufan Tuhan, murka-Nya, meletus, taufan yang menakutkan, meletus di kepala orang-orang fasik. Kemurkaan Tuhan tidak akan berpatah balik sampai dia berjaya dan mencapai tujuannya. Pada hari-hari terakhir, anda akan memahami perkara ini dengan jelas. (Yeremia 23: 19-20; The Revised New Jerusalem Bible, Edisi Kajian [Henry Wansbrough, Rumah Rawak])

Analogi lain yang digunakan oleh Yesus dan St Paul adalah "sakit tenaga kerja." Yesus menggambarkan mereka seperti itu:

Bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan. Akan berlaku gempa bumi, kebuluran, dan malapetaka dari tempat ke tempat; dan pemandangan yang mengagumkan dan tanda-tanda hebat akan datang dari langit ... semua ini hanyalah permulaan dari kelahiran ... Dan kemudian banyak yang akan jatuh, dan mengkhianati satu sama lain, dan saling membenci. Dan banyak nabi palsu akan muncul dan menyesatkan banyak orang. (Lukas 21: 10-11, Mat 24: 8, 10-11)

Oleh itu, separuh pertama Badai ini, sementara diperkenankan sebagai "disiplin" pengasih Tuhan dalam Masa Rahmat ini, tidak sama dengan siksaan langsung dari Surga, per se, tetapi manusia pada dasarnya "melakukannya untuk dirinya sendiri" (dengan cara yang sama ibu bapa yang penyayang akan membiarkan anak yang gigih "menyentuh dapur" sebentar untuk memberi amaran kepada mereka tentang bahaya):

Tuhan akan mengirimkan dua hukuman: satu akan berbentuk perang, revolusi, dan kejahatan lain; ia akan berasal dari bumi. Yang lain akan dihantar dari Syurga. - Diberkati Anna Maria Taigi, Ramalan Katolik, Hlm.76

Ini diramalkan juga dalam penampilan yang disetujui di Fatima:

[Rusia] akan menyebarkan kesalahannya ke seluruh dunia, menyebabkan perang dan penganiayaan Gereja. Yang baik akan mati syahid; Bapa Suci akan banyak menderita; pelbagai bangsa akan dimusnahkan. - Dari Rahsia Ketiga Fatima, Pesan Fatima, vatican.va

Dari perspektif kepausan, ini bukan sekadar pertentangan kehendak manusia, tetapi rancangan jahat yang panjang yang berakar pada "kongsi gelap" untuk menggulingkan perintah sekarang:

Akan tetapi, pada periode ini, para pengikut kejahatan tampaknya bergabung bersama, dan berjuang dengan semangat bersatu, dipimpin atau dibantu oleh persatuan yang teratur dan tersebar luas yang disebut Freemason. Tidak lagi menyembunyikan tujuan mereka, mereka kini dengan berani menentang Tuhan sendiri ... itulah tujuan utama mereka memaksa dirinya untuk melihat - iaitu, penggulingan seluruh tatanan agama dan politik dunia yang ajaran Kristian ada dihasilkan, dan penggantian keadaan baru sesuai dengan idea-idea mereka, yang asas dan undang-undangnya harus diambil dari sekadar naturalisme. —POPE LEO XIII, Genus Humanum, Encyclical on Freemasonry, n.10, 20 April 1884

Ia adalah...

... semangat perubahan revolusi yang telah lama mengganggu bangsa-bangsa di dunia ... —POPE LEO XIII, Surat Edaran Rerum Novarum: loc. cit., 97.

Akhirnya, St John menyebut pergolakan ini sebagai terkandung dalam "anjing laut" untuk dibuka oleh "Anak Domba yang dibunuh" ...

Watch:

Dengar:

Rujukan [ + ]

1. Rev 12: 1

Meterai Pertama

Kesakitan buruh bermula dengan Meterai Pertama:

Kemudian saya memerhatikan ketika Anak Domba membuka yang pertama dari tujuh anjing laut, dan saya mendengar satu daripada empat makhluk hidup berseru dengan suara seperti guruh, "Ayo maju." Saya melihat, dan ada seekor kuda putih, dan penunggangnya mempunyai busur. Dia diberi mahkota, dan dia naik kemenangan untuk meluaskan kemenangannya. (6: 1-2)

Penunggang ini, menurut Tradisi Suci, adalah Tuhan Sendiri.

Dia adalah Yesus Kristus. Penginjil yang diilhamkan [St. John] tidak hanya melihat kehancuran yang disebabkan oleh dosa, perang, kelaparan dan kematian; dia juga melihat, pertama-tama, kemenangan Kristus.—POPE PIUS XII, Alamat, 15 November 1946; nota kaki dari Alkitab Navarre, “Wahyu”, hlm.70

Dalam Komen Bible Katolik Haydock (1859) setelah terjemahan Latin-Inggeris Douay-Rheims, ia mengatakan:

Kuda putih, seperti penakluk biasa menunggang pada kemenangan yang sungguh-sungguh Ini biasanya dimengerti sebagai Juruselamat kita, Kristus, yang, oleh dirinya sendiri dan oleh para rasulnya, pendakwah, syuhada, dan orang-orang kudus lain, menang atas semua musuh Gereja-Nya. Dia mempunyai busur di tangannya, doktrin Injil, menusuk seperti anak panah hati pendengar; dan juga mahkota diberikan kepadanya, adalah tanda kemenangan dia yang pergi menakluk, agar dia menakluki ... Kuda lain yang mengikuti mewakili penghakiman dan hukuman, yang akan jatuh ke atas musuh-musuh Kristus dan Gereja-Nya ...

Pada tahun 1917 di Fatima, ketiga anak itu melihat seorang malaikat dengan "pedang yang menyala-nyala" hendak menyerang bumi ... tetapi kemudian Ibu Terberkati kami muncul, dan cahaya yang memancar darinya (yaitu, syafaatnya) menghentikan malaikat itu, yang kemudian menangis keluar "Penebusan dosa, penebusan dosa, penebusan dosa!" Dengan itu, dunia memasuki "waktu belas kasihan" yang pasti. St Faustina menulis beberapa tahun kemudian:

Saya melihat Tuhan Yesus, seperti seorang raja dengan penuh keagungan, memandang ke bumi kita dengan teruk; tetapi kerana syafaat Ibunya Dia memanjangkan masa rahmat-Nya… [Yesus berkata:] Biarkan orang-orang berdosa terbesar mempercayai Rahmat-Ku ... Tulis: sebelum saya datang sebagai Hakim yang adil, saya pertama kali membuka pintu rahmat-Ku. Dia yang menolak melewati pintu rahmat-Ku harus melewati pintu keadilan-Ku ... —Divine Mercy in My Soul, Diary St. Faustina, n. 1261, 1146

… Dengarlah suara Roh yang berbicara kepada seluruh Gereja pada zaman kita, yang merupakan waktu belas kasihan. —POPE FRANCIS, Vatican City, 6 Mac 2014, vatican.va

Oleh itu, "kemenangan" yang paling ketara adalah kemenangan melalui pencurahan Rahmat Ilahi ketika Tuhan berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin jiwa melalui pintu Rahmat. Lebih-lebih lagi, kita telah melihat penyebaran pengabdian Marian dan kehadiran Bunda Maria yang berterusan dalam penampilannya, buah-buahan dari Pembaharuan Karismatik, yang telah diberkati oleh empat paus, kelahiran ribuan kerasulan awam, gerakan meminta maaf baru dipimpin sebahagian besarnya oleh Mother Angelica di seluruh dunia EWTN, kepandaian John Paul II yang kuat yang memberi kita Katekismus Gereja Katolik, "Teologi Tubuh" dan, terutama sekali, pasukan saksi muda yang sahih melalui Hari Belia Sedunia.

Meterai pertama dibuka, [St. John] mengatakan bahawa dia melihat seekor kuda putih, dan seorang penunggang kuda yang dimahkotai mempunyai busur ... Dia mengirim Roh Kudus, kata-kata yang disampaikan oleh para pendakwah sebagai anak panah yang menjangkau manusia hati, agar mereka dapat mengatasi ketidakpercayaan. —St. Victorinus, Ulasan mengenai Kiamat, Ch. 6: 1-2

Namun, di “akhir zaman” ini, ada satu lagi wahyu terkenal yang berkait rapat dengan Rahmat Ilahi yang mengikat gambaran St. John mengenai penunggang ini memakai mahkota (lihat Nota Kaki Ilahi). Dan itulah mesej dari "pemberian hidup dalam Kehendak Ilahi" -the "mahkota dan penyelesaian semua kesucian yang lain" - disampaikan oleh Yesus kepada Hamba Dewa Luisa Piccarreta. Sebagai Ulasan Alkitab Navarre kata penunggang ini pada kuda putih:

Warna putih adalah simbol kepunyaan dunia sorga dan telah memperoleh kemenangan dengan pertolongan Tuhan. Mahkota yang diberikan kepadanya ... akan merujuk kepada kemenangan kebaikan atas kejahatan; dan busur menunjukkan hubungan antara kuda ini dan tiga yang lain: yang terakhir ini akan, seperti dulu, anak panah terlepas dari kejauhan untuk melaksanakan rancangan Tuhan. -Kitab Wahyu, p. 70

Dengan kata lain, kemenangan Rahmat dan Kehendak Ilahi akan datang dari jauh dan akhirnya berjaya membuahkan hasil "keperitan tenaga kerja" meterai berikut. Wahyu Yesus kepada Luisa juga berkaitan dengan Raja dan kedatangan "Kerajaan Kehendak Ilahi" -nya yang akan memerintah "Di bumi seperti di syurga." Dia sering menyebut pengetahuan tentang Kehendak Ilahi sebagai "anak panah" dan "anak panah" Kristus, seperti dalam tarikan indah ini untuk pemerintahan-Nya yang akan datang:

Wahai Kehendak Suci, semoga sinar bercahaya anda melepaskan panah pengetahuan anda! Nyatakan semua keinginan anda untuk datang dan membuat kita bahagia - bukan dengan kebahagiaan manusia semata-mata, tetapi dengan yang ilahi - untuk memberi kita penguasaan diri yang pernah kita miliki, tetapi yang telah kita hilang, dan cahaya dalaman yang mengungkapkan kepada kita berkat sejati yang kita terima dalam memiliki kehendak-Mu, kerana menjadikan kita stabil dan kuat dengan kekuatan dan kestabilan ilahi, dan kejahatan sejati yang datang dari menolaknya ... Oleh itu, saya meminta anda untuk menulis melalui tangan saya semua pengetahuan yang anda miliki diturunkan kepada saya mengenai Kehendak Ilahi anda. Semoga setiap kata, ungkapan, kesan dan pengetahuan yang berasal daripadanya, bagi mereka yang membaca, mencintai anak panah dan anak panah yang, melukai mereka, dapat membuat mereka jatuh di kaki anda untuk menerima anda dengan tangan terbuka dan membiarkan anda memerintah di hati mereka . - Hamba Dewa Luisa Piccaretta dari Rayuan Anak Perempuan

Permainan anda adalah untuk membentuk penyayang anak panah, anak panah dan lembing dan, dengan ini, menusuk hati mereka, yang menyebabkan Anda bergembira. -Dari Buku Doa Kehendak Ilahi, 24 Jam Nafsu, hlm. 325-326

Namun, bagi mereka yang tidak bertobat, anak panah kasih Tuhan menjadi anak panah keadilan:

Sekiranya seseorang tidak bertobat, Tuhan mengasah pedangnya, mengikat dan menyiapkan busur, menyiapkan batangnya yang mematikan, membuat anak panah menyala petir. (Mazmur 7: 13-14)

Dalam terang itu, Tuhan adalah ketua Badai melalui pemecahan Meterai Pertama, menuntut "kemenangan" untuk pembentukan dan penyediaan dari sisa yang harus dilalui ke sisi penyucian yang lain, seperti yang dilakukan oleh Nuh dan keluarganya.

Watch:

Dengar:

Meterai Kedua

Ketika dia membuka meterai kedua, saya mendengar makhluk hidup kedua itu berseru, "Ayo maju." Kuda lain keluar, seekor kuda merah. Penunggangnya diberi kekuatan untuk menjauhkan kedamaian dari bumi, sehingga orang akan saling membantai. Dan dia diberi pedang besar. (Wahyu 6: 3-4)

The Seal Kedua adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang, menurut St. John, "Jauhkan kedamaian dari bumi, sehingga orang-orang akan saling menyembelih." Pertimbangkan peristiwa 911 dan apa yang berlaku selepas itu. Paus John Paul II sangat memberi amaran bahawa Amerika harus tidak perang, seperti yang dilakukan Persidangan Uskup AS:

Dengan Tahta Suci dan para uskup dari Timur Tengah dan seluruh dunia, kami bimbang bahawa perang, dalam keadaan sekarang dan berdasarkan maklumat umum semasa, tidak akan memenuhi syarat ketat dalam ajaran Katolik kerana mengatasi anggapan kuat terhadap penggunaannya. kekuatan tentera. - Pernyataan mengenai Iraq, 13 November 2002, USCCB

Perang itu dianggarkan telah membunuh lebih dari satu juta orang.[1]mengikut Perniagaan Penyelidikan Pendapat 2007 (ORB) kaji selidik Dalam kekosongan akibatnya, kumpulan pengganas al Qaeda dan akhirnya ISIS berkuasa untuk menghasilkan "perang melawan keganasan." Ini juga telah menyebabkan kematian yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia kerana pelbagai negara, terutama di Timur Tengah, telah terjerumus ke dalam perang, sel-sel pengganas dan serangan berlipat ganda, orang Kristian telah diusir dari rumah dan tanah mereka dan gereja-gereja mereka dibakar, jutaan pelarian telah banjir dan negara-negara Barat yang tidak stabil, sementara kebebasan asas semakin dilanggar atas nama "keamanan." Dengan kata lain, ia menjunam seluruh dunia ke dalam perang:

Apa yang melanda saya baru-baru ini - dan saya banyak memikirkannya - sampai sekarang, di sekolah-sekolah kita diajar mengenai dua perang dunia. Tetapi, yang baru saja pecah, saya percaya, juga harus digambarkan sebagai 'perang dunia', kerana kesannya benar-benar menyentuh seluruh dunia. —Cardinal Roger Etchegaray, utusan POPE JOHN PAUL II ke Iraq; Berita Katolik, 24 Mac 2003

Perang adalah kegilaan ... bahkan hari ini, setelah kegagalan kedua perang dunia yang lain, mungkin seseorang dapat berbicara tentang Perang Ketiga, yang satu berperang sebentar, dengan kejahatan, pembunuhan beramai-ramai, kehancuran ... Kemanusiaan perlu menangis, dan inilah masanya untuk menangis. —POPE FRANCIS, 13 September 2015; BBC.com

[Nota kaki: Sekiranya Meterai Kedua adalah pedang untuk mendapatkan kedamaian dari bumi, seseorang tidak dapat tidak memikirkan asal-usul Covid-19, "coronavirus." Walaupun beberapa saintis di UK menegaskan bahawa Covid-19 berasal dari asal semula jadi,[2]nature.com kertas baru dari Universiti Teknologi China Selatan mendakwa 'coronavirus pembunuh itu mungkin berasal dari makmal di Wuhan.'[3]16 Februari 2020; dailymail.co.uk Pada awal Februari 2020, Dr. Francis Boyle, yang menyusun "Akta Senjata Biologi" AS, memberikan pernyataan terperinci yang mengakui bahawa Wuhan Coronavirus 2019 adalah Senjata Perang Biologi yang menyinggung perasaan dan bahawa Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) sudah mengetahui tentangnya.[4]zerohedge.com Seorang penganalisis perang biologi Israel mengatakan hal yang sama.[5]26 Jan 2020; washingtontimes.com Profesor Luc Montagnier, pemenang Hadiah Nobel Perubatan 2008 dan lelaki yang menemui virus HIV pada tahun 1983, mendakwa bahawa SARS-CoV-2 adalah virus yang dimanipulasi yang secara tidak sengaja dikeluarkan dari makmal di Wuhan, China.[6]gilmorehealth.com Sama ada Covid-19 adalah senjata bio atau yang semula jadi, timbul pertanyaan yang sahih: adakah virus ini dikeluarkan dari makmal sebagai acara yang dirancang untuk menjatuhkan ekonomi dunia? Dan mengapa Denver, lapangan terbang Colorado, dari semua tempat (terkenal dengan seni apokaliptiknya), menampilkan seorang askar dengan pedang yang membunuh "merpati damai" sementara orang mati terbaring di sekelilingnya - dan dia memakai topeng pernafasan?]

Yang mengatakan, menurut beberapa orang yang melihat, masih ada perang besar yang akan datang. Peristiwa-peristiwa sebelumnya, walaupun mereka memiliki "pedang" pedang, hanya dapat menjadi pendahulu Perang Dunia Ketiga.

Watch:

Dengar:

Rujukan [ + ]

1. mengikut Perniagaan Penyelidikan Pendapat 2007 (ORB) kaji selidik
2. nature.com
3. 16 Februari 2020; dailymail.co.uk
4. zerohedge.com
5. 26 Jan 2020; washingtontimes.com
6. gilmorehealth.com

Meterai Ketiga

Ketika dia membuka meterai ketiga, saya mendengar makhluk hidup ketiga berseru, "Ayo maju." Saya melihat, dan ada seekor kuda hitam, dan penunggangnya memegang timbangan di tangannya. Saya mendengar apa yang kelihatan seperti suara di tengah-tengah empat makhluk hidup itu. Dikatakan, "Sebotol gandum berharga gaji sehari, dan tiga catuan barli berharga sehari. Tetapi jangan merosakkan minyak zaitun atau anggur. " (Wahyu 6: 5-6)

Secara sederhana, meterai ini membicarakan hiper-inflasi kerana kejatuhan mata wang.

Watch:

Dengar:

Meterai Keempat

Ketika dia membuka meterai keempat, saya mendengar suara makhluk keempat berseru, "Ayo maju." Saya melihat, dan ada kuda hijau pucat. Penunggangnya bernama Death, dan Hades menemaninya. Mereka diberi wewenang atas seperempat bumi, untuk membunuh dengan pedang, kelaparan, dan wabah, dan dengan binatang buas di bumi. (Wahyu 6: 7-8)

Platform revolusi global dipicu oleh keganasan, kejatuhan ekonomi, dan kekacauan menyebabkan kematian besar oleh "Pedang, kelaparan, dan wabak." Lebih daripada satu virus, sama ada Ebola, Avian Flu, Black Plague, H1NI, Covid-19 atau "superbugs" yang muncul pada akhir era antibiotik ini, siap menyebar ke seluruh dunia kerana wabak global telah diharapkan untuk beberapa waktu sekarang. Paus John Paul II sepertinya menantikan jam ini pada tahun 2003:

Saya secara peribadi dilanda perasaan ketakutan yang sering menetap di hati sezaman kita. Pengganas yang menipu yang mampu menyerang pada bila-bila masa dan di mana sahaja; masalah yang tidak dapat diselesaikan di Timur Tengah, dengan Tanah Suci dan Iraq; kekacauan yang mengganggu Amerika Selatan, terutamanya Argentina, Colombia dan Venezuela; konflik yang menghalang banyak negara Afrika memfokuskan pembangunan mereka; penyakit menyebarkan penularan dan kematian; masalah kelaparan yang teruk, terutamanya di Afrika [dan sekarang belalang!]; tingkah laku yang tidak bertanggungjawab menyumbang kepada pengurangan sumber daya planet ini: semua ini adalah banyak malapetaka yang mengancam keselamatan manusia, keamanan individu dan keselamatan masyarakat. - Alamat kepada Diplomatic Corp, 13 Januari 2003; vatican.va

Kelaparan adalah akibat keruntuhan ekonomi dan kejatuhan rantaian bekalan makanan. Ini hanya diperburuk oleh "pedang" - kekerasan antara individu dan negara - yang memudahkan penyebaran penyakit dengan cepat.

Watch:

Dengar:

Meterai Kelima

Ketika dia membuka meterai kelima, saya melihat di bawah mezbah jiwa orang-orang yang telah disembelih kerana saksi yang mereka berikan kepada firman Tuhan. Mereka berseru dengan suara lantang, "Berapa lama, tuan yang suci dan sejati, sebelum kamu menghakimi dan membalas darah kita kepada penduduk bumi?" Masing-masing dari mereka diberi jubah putih, dan mereka disuruh bersabar sedikit lebih lama sehingga jumlahnya diisi oleh rakan-rakan dan saudara mereka yang akan dibunuh seperti dulu. (Wahyu 6: 9-11)

St John melihat penglihatan "jiwa yang telah disembelih" yang berseru untuk keadilan. Hebatnya, St. John kemudian menceritakan mereka yang “dipenggal” kerana kepercayaan mereka. Siapa sangka bahawa pemenggalan kepala pada abad ke-21 adalah perkara biasa, seperti yang berlaku di Timur Tengah dan Afrika utara? Beberapa organisasi melaporkan bahawa, sekarang ini, agama Kristian mengalami penganiayaan terbesar yang pernah terjadi pada zaman kita, bahkan mencapai tahap "genosida". Tetapi memandangkan anjing laut sebelumnya dan sebuah planet kini mendorong pergolakan dan revolusi, Meterai Kelima berbicara tentang penganiayaan kecil yang meletus terhadap Gereja, terutama imamat. Dalam mimpi, seorang paderi Amerika dikunjungi oleh St. Thérèse de Lisieux pada tahun 2008. Dia berkata:

Sama seperti negara saya [Perancis], yang merupakan puteri sulung Gereja, membunuh para imamnya dan setia, demikian juga penganiayaan terhadap Gereja akan berlaku di negara anda sendiri. Dalam masa yang singkat, paderi akan diasingkan dan tidak dapat memasuki gereja secara terbuka. Mereka akan melayani orang-orang beriman di tempat-tempat rahsia. Orang yang setia akan kehilangan "ciuman Yesus" [Perjamuan Kudus]. Orang awam akan membawa Yesus kepada mereka jika tidak ada imam.

Pada Januari 2009, sambil mengatakan Misa, paderi itu kemudian mendengar St. Thérèse mengulangi mesejnya dengan lebih mendesak:

Dalam masa yang singkat, apa yang berlaku di negara asal saya, akan berlaku di negara anda. Penganiayaan terhadap Gereja sudah dekat. Persiapkan diri anda.

Ini adalah serangan terhadap imamat, yang merupakan serangan terhadap Kristus, yang "mematahkan" Meterai Keenam: a Amaran ke bumi ...

Watch:

Dengar:

Meterai Keenam

Terdapat peristiwa besar "sebelum" dan "sesudah" dalam sejarah alkitabiah yang telah mengubah arah kehidupan manusia di Bumi. Yang pertama datang dengan kejatuhan, ketika taman paradisa Eden memudar ke dalam dunia perjuangan dan rasa malu. Setelah beberapa generasi, banjir itu menghapuskan dosa Bumi, hanya tinggal satu keluarga dan sepasang binatang yang adil untuk mendiami tanah. Kemudian peristiwa yang ditunggu-tunggu dan yang paling besar berlaku, Penjelmaan, yang secara jelas mengubah arah umat manusia. Tuhan menjadi manusia untuk menyelamatkan umat-Nya, dan melalui kematian dan Kebangkitan-Nya, membuka pintu-pintu syurga, memberikan kepada semua yang memilihnya masa depan yang lebih mulia daripada Eden yang mereka hilang.

Hari ini, satu lagi perubahan penting mungkin berlaku dalam masa terdekat, dan sebilangan besar orang tidak mengetahui apa-apa. Acara ini telah diberi banyak gelaran oleh orang-orang kudus dan orang-orang kudus, termasuk Ibu Tuhan. Mereka menyebutnya sebagai Peringatan, Pencahayaan Hati nurani, Pencahayaan Semua Jiwa, Pencahayaan Semua Kesadaran, Pentakosta Kedua, Pentakosta Baru, Penghakiman Kecil, Pra-penghakiman yang Penyayang, dan Hari Cahaya yang Hebat.

Apakah peristiwa ini? Ini adalah momen aliran air ketika semua cahaya dari matahari akan dipadamkan dan kegelapan yang tebal akan menyelimuti seluruh dunia. Kemudian cahaya yang terang, seperti dua bintang bertabrakan, akan muncul di langit, meninggalkannya tanda Yesus Kristus, yang menang di kayu salib, yang dapat dilihat oleh semua orang dalam kemuliaan-Nya. Dari lubang luka di badan-Nya, sinar terang akan bersinar, menerangi Bumi - dan pada masa yang sama, menembus setiap jiwa, menerangi hati nurani setiap orang. Semua akan melihat dosa-dosa masa lalu mereka dan akibat dari dosa-dosa tersebut, sama ada mereka percaya akan adanya Tuhan atau tidak.

Peringatan akan menjadi tindakan belas kasihan terbesar bagi manusia sejak Yesus datang ke Bumi. Ia akan bersifat global dan bersifat peribadi. Ini akan menjadi pembetulan hati nurani bagi dunia yang sesat. (Diambil dari Pengenalan buku: Amaran: Kesaksian dan Ramalan Pencahayaan Kesadaran.)

Amaran

Lima meterai pertama membawa Gereja dan dunia ke tahap persiapan dan anarki. Kerana semakin dekat dengan mata taufan, angin menjadi lebih ganas dan ganas, sehingga seseorang mencapai kemuncaknya di dinding mata.

Meterai Keenam:

Kemudian saya memerhatikan ketika dia membuka meterai keenam, dan ada gempa besar; matahari berubah menjadi hitam seperti kain lap gelap dan seluruh bulan menjadi seperti darah. Bintang-bintang di langit jatuh ke bumi seperti buah ara yang belum matang yang terlepas dari pokok dengan angin kencang. Kemudian langit terbelah seperti gulungan koyak yang melengkung ke atas, dan setiap gunung dan pulau dipindahkan dari tempatnya. Raja-raja di bumi, para bangsawan, pegawai tentera, orang kaya, yang berkuasa, dan setiap hamba dan orang bebas menyembunyikan diri di gua-gua dan di antara tebing gunung. Mereka berseru ke gunung dan batu, “Jatuhlah kami dan sembunyikanlah kami dari wajah orang yang duduk di atas takhta dan dari murka Anak Domba, kerana hari besar kemurkaan mereka telah datang dan siapa yang dapat menahannya ? " (Wahyu 6: 12-17)

Segel Keenam hancur — gempa bumi global, a Gegaran Hebat berlaku ketika langit dikupas kembali, dan penghakiman Tuhan adalah dilihat dalam jiwa setiap orang, sama ada raja atau jeneral, kaya atau miskin. Apa yang mereka lihat yang menyebabkan mereka berseru ke gunung dan batu?

Jatuhlah kami dan sembunyikanlah kami dari wajah dia yang duduk di atas takhta, dan dari murka Anak Domba; kerana hari besar kemurkaan mereka telah datang, dan siapa yang dapat berdiri di hadapannya? (Wahyu 6: 15-17)

Sekiranya anda membaca satu bab, anda akan dapati penerangan St. John mengenai Anak Domba ini:

Saya melihat Anak Domba berdiri, seolah-olah telah dibunuh ... (Wahyu 5: 6)

Iaitu Kristus disalibkan. Pemandangan yang luar biasa ini disertai dengan cahaya dalaman akan menyebabkan para penghuni bumi secara kolektif merasa seolah-olah mereka telah memasuki penilaian mereka sendiri (oleh itu rasa "murka"). Ianya adalah amaran bahawa dunia telah tiba di ambang Hari Tuhan.

Sebelum saya datang sebagai Hakim yang adil, saya mendahului sebagai Raja Rahmat. Sebelum Hari Keadilan tiba, akan ada tanda-tanda yang akan diberikan kepada orang-orang di langit seperti ini: Semua cahaya di langit akan dipadamkan, dan akan ada kegelapan besar di seluruh bumi. Kemudian tanda salib akan terlihat di langit, dan dari bukaan di mana tangan dan kaki Juruselamat dipaku akan muncul lampu-lampu besar yang akan menerangi bumi untuk jangka waktu tertentu. Ini akan berlaku sejurus sebelum hari terakhir. —Jesus ke St. Faustina, Diari Rahmat Ilahi, Diari, n. 83

Di sini sangat sesuai untuk memasukkan visi Peringatan oleh pelihat Amerika Jennifer kepada siapa yang dikatakan Yesus, "Anakku, kamu adalah lanjutan dari pesan-Ku tentang Rahmat Ilahi":

Langit gelap dan seolah-olah sudah malam tetapi hati saya memberitahu bahawa ia adalah suatu waktu pada waktu petang. Saya melihat langit terbuka dan saya dapat mendengar bunyi guruh bertubi-tubi yang panjang. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat Yesus berdarah di kayu salib dan orang-orang jatuh berlutut. Yesus kemudian memberitahu saya, "Mereka akan melihat jiwa mereka seperti yang saya lihat." Saya dapat melihat luka dengan jelas pada Yesus dan kemudian Dia berkata, "Mereka akan melihat setiap luka yang telah mereka tambahkan ke Hatiku yang Paling Suci." Di sebelah kiri, saya melihat Ibu yang diberkati menangis dan kemudian Yesus berbicara kepada saya lagi dan berkata, "Persiapkan, persiapkan sekarang untuk waktu yang akan segera menghampiri. Anak saya, doakan banyak jiwa yang akan binasa kerana cara mementingkan diri sendiri dan berdosa. " Semasa saya melihat ke atas, saya melihat titisan darah jatuh dari Yesus dan memukul bumi. Saya melihat berjuta-juta orang dari pelbagai bangsa dari semua negeri. Banyak yang kelihatan bingung ketika mereka memandang ke langit. Yesus berkata, “Mereka sedang mencari cahaya kerana seharusnya bukan masa kegelapan, namun kegelapan dosa yang menutupi bumi ini dan satu-satunya cahaya yang akan datang dengan saya, kerana umat manusia tidak menyedari kebangkitan yang hendak dikurniakan kepadanya. Ini akan menjadi penyucian terbesar sejak awal penciptaan. "

Para nabi lain telah menubuatkan Peringatan. Seawal tahun 1500an, St. Edmund Campion menyatakan:

Saya mengucapkan hari yang hebat ... di mana Hakim yang mengerikan harus mengungkapkan kesadaran lelaki dan mencuba setiap orang dari setiap jenis agama. Ini adalah hari perubahan, ini adalah Hari Besar yang saya mengancam, selesa untuk kesejahteraan, dan mengerikan bagi semua bidaah. —Cobett's Koleksi Lengkap Ujian Negeri, Vol. Saya, hlm. 1063

Kata-katanya diucapkan dalam apa yang akan disampaikan oleh Hamba Dewa Maria Esperanza:

Hati nurani orang-orang yang dikasihi ini harus digoncang dengan keras sehingga mereka dapat "menguruskan rumah mereka" ... Suatu saat yang hebat semakin hampir, hari yang sangat terang ... ini adalah masa keputusan bagi umat manusia. -Dajjal dan Akhir Zaman, Fr. Joseph Iannuzzi, hlm.37

Ini adalah saat ketika banyak anak lelaki dan anak perempuan yang hilang, melihat diri mereka berlutut dalam "babi dosa," akan berpeluang untuk kembali ke rumah Bapa dan melewati "pintu rahmat" sebelum ia mulai tutup. Tuhan Bapa akan memberikan peluang yang terbaik untuk orang berdosa yang paling keras untuk bertobat sehingga Dia mencium mereka, membungkus lengan-Nya di dalam kasih dan memakainya dengan harga diri.

Untuk waktu yang singkat setelah Peringatan, Syaitan akan dijauhkan sehingga orang dapat membuat pilihan yang benar-benar bebas, tanpa dibebani oleh godaan — pilihan untuk atau menentang Tuhan. Ini adalah anugerah yang diberikan melalui perantaraan Ibu yang Terberkati yang, setelah menyatukan penderitaannya sendiri kepada Kristus, memenuhi pemenuhan ramalan St.Lukas:

... anda sendiri pedang akan menusuk supaya pemikiran banyak hati dapat diungkapkan. (Lukas 2: 35)

St. Faustina Kowalska, dan banyak jiwa lain, telah mengalami pencahayaan hati nurani mereka sendiri - orang yang tiba-tiba tersapu melihat tinjauan hidup dan keadaan jiwa mereka yang bertentangan dengan kehendak mereka (lihat Amaran: Kesaksian dan Ramalan Pencahayaan Kesadaran). Dalam buku hariannya, St. Faustina menulis:

Tiba-tiba saya melihat keadaan jiwa saya yang lengkap sebagaimana Tuhan melihatnya. Saya dapat melihat dengan jelas semua yang tidak menyenangkan Tuhan. Saya tidak tahu bahawa pelanggaran terkecil sekalipun harus dipertanggungjawabkan. Sekejap! Siapa yang boleh menerangkannya? Untuk berdiri di hadapan Tuhan yang Suci! -Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n.36

Dengan demikian, Pencahayaan kolektif dan universal ini adalah peluang bagi jiwa-jiwa individu, tiba-tiba tenggelam dalam cahaya kebenaran, untuk memilih Tuhan dan mengikut kehendak Ilahi-atau menolaknya. Oleh itu, sejurus selepas Amaran, meterai terakhir dilanggar ...

Watch:

Dengar:

Meterai Ketujuh

Dengan pemecahan Meterai Keenam dan Pencahayaan Hati nurani sejagat, manusia akan datang ke Mata Ribut: jeda dalam kekacauan; gencatan angin yang merosakkan, dan banjir cahaya ilahi di tengah kegelapan besar. Meterai Ketujuh, St John menulis:

Ketika dia membuka meterai ketujuh, terdiam di surga selama kira-kira setengah jam. (Wahyu 8: 1)

Ini adalah masa keputusan. Menurut para mistikus, Tuhan akan memberikan Penangguhan — beberapa ahli mistik hanya mengatakan minggu- ketika syaitan akan dikekang atau "dibutakan", dan orang akan memiliki kebebasan sepenuhnya untuk memilih atau menolak Tuhan.

Untuk mengatasi kesan dosa generasi yang luar biasa, saya mesti mengirimkan kekuatan untuk menerobos dan mengubah dunia. Tetapi lonjakan kekuatan ini akan menjadi tidak selesa, malah menyakitkan bagi sesetengah orang. Ini akan menyebabkan perbezaan antara kegelapan dan cahaya menjadi lebih besar. - Tuhan Bapa diduga kepada Barbara Rose Centilli, 16 Februari 1998, Keajaiban Pencahayaan Hati nurani oleh Dr Thomas W. Petrisko, h. 53

Menurut mistik dan pengusir setan, Fr. Michel Rodgrigue, rahmat ini akan menghasilkan masa penyembuhan dan pembebasan yang kuat:

Setelah Pencahayaan Kesadaran, hadiah lain yang tiada tandingannya akan diberikan kepada umat manusia: tempoh bertaubat yang berlangsung sekitar enam setengah minggu, ketika syaitan tidak akan memiliki kekuatan untuk bertindak. Ini bermaksud bahawa setiap orang akan mempunyai kehendak bebas sepenuhnya untuk membuat keputusan untuk atau menentang Tuhan. Iblis tidak akan mengikat kehendak seseorang dan memerangi dia. Tuhan akan menenangkan nafsu setiap orang dan memuaskan keinginan mereka. Dia akan menyembuhkan semua orang dari gangguan pancaindera mereka, jadi setelah Pentakosta ini, semua akan merasakan bahawa seluruh tubuh mereka selaras dengan-Nya.

"Hadiah yang tiada tandingannya" ini, menurut wahyu yang disetujui kepada Elizabeth Kindelmann, adalah "Api Cinta" dari Hati Bunda Maria yang Tak Bernoda.

Tuhan Yesus ... berbicara kepada saya panjang lebar tentang waktu rahmat dan Roh Kasih yang setanding dengan Pentakosta pertama, membanjiri bumi dengan kekuatannya. Itulah keajaiban besar yang menarik perhatian seluruh umat manusia. Semua itu adalah kesan kesan rahmat dari Cinta Cinta Perawan Terberkati. Bumi telah diliputi kegelapan kerana kurangnya kepercayaan pada jiwa manusia dan oleh itu akan mengalami goncangan yang hebat. Berikutan itu, orang akan percaya ... "Tidak ada yang seperti itu berlaku sejak Firman menjadi Daging." —Elizabeth Kindelmann, Api Cinta Hati Mary yang Tak Bernoda: Diari Spiritual (Edisi Kindle, Loc. 2898-2899); diluluskan pada tahun 2009 oleh Cardinal Péter Erdö Cardinal, Primate dan Uskup Agung. Catatan: Paus Fransiskus memberikan Keberkatan Apostoliknya di atas Api Cinta Pergerakan Jantung Maria yang Tak Bernoda pada 19 Jun 2013

Ini adalah cahaya yang akan membutakan Syaitan:

Cahaya lembut Api Cinta saya akan menyala api yang menyebar ke seluruh permukaan bumi, memalukan Syaitan menjadikannya tidak berdaya, benar-benar cacat. Jangan menyumbang untuk memanjangkan kesakitan melahirkan anak. —Kami untuk Elizabeth Kindelmann, Ibid., Hlm. 177

"Eksorsisme naga" inilah yang telah didoakan oleh Gereja sejak Paus Leo XIII mengabulkan doanya kepada St Michael the Archangel, yang masih dibacakan setelah Misa di beberapa tempat. Kita melihat pemandangan ini dalam Wahyu 12 ketika Syaitan menyerang Wanita yang berpakaian di bawah sinar matahari yang bekerja untuk melahirkan Anaknya dalam jiwa:

Perang meletus di syurga; Michael dan malaikatnya bertarung melawan naga itu. Naga dan malaikatnya melawan, tetapi mereka tidak berjaya dan tidak ada lagi tempat bagi mereka di surga. Naga besar, ular kuno, yang disebut Iblis dan Syaitan, yang menipu seluruh dunia, dilemparkan ke bumi, dan malaikat-malaikatnya dijatuhkan bersama dengannya. (Wahyu 12: 7-9)

"Syurga" di sini dapat difahami sebagai "domain spiritual" di atas bumi (seperti di langit) tetapi terutama Gereja. Seperti yang ditulis oleh St. Gregory:

Surga adalah Gereja, yang pada malam kehidupan ini, sementara ia memiliki kebajikan para kudus yang tak terhitung jumlahnya, bersinar seperti bintang-bintang langit yang bersinar; tetapi ekor naga menyapu bintang-bintang ke bumi (Wahyu 12: 4) .... Bintang-bintang yang jatuh dari surga adalah mereka yang telah kehilangan harapan akan hal-hal surgawi dan mengingini, di bawah bimbingan syaitan, bidang kemuliaan duniawi. -Moralia, 32, 13; Alkitab Navarre; lihat juga Ketika Bintang Jatuh oleh Mark Mallett

Oleh itu, ini adalah penyucian dan "pengusiran setan" syaitan terutama dari Gereja. Pertembungan rohani ini berlaku tidak lama sebelum kebangkitan Dajjal. Ini membawa kepada kejayaan tertentu dari Hati Tak Bernoda kerana ia, pada awalnya, menetapkan Kerajaan Kehendak Ilahi dalam hati orang yang beriman.

Roh Kudus akan datang untuk mewujudkan pemerintahan Kristus yang mulia dan itu akan menjadi pemerintahan rahmat, kekudusan, cinta, keadilan dan kedamaian. Dengan cinta ilahi-Nya, Dia akan membuka pintu hati dan menerangi semua hati nurani. Setiap orang akan melihat dirinya dalam api kebenaran ilahi yang membara. Ini akan menjadi seperti penilaian kecil. Dan kemudian Yesus Kristus akan membawa pemerintahan-Nya yang mulia di dunia. —Fr. Stefano Gobbi, Kepada para Imam, Anak-Anak Terkasih Bunda Maria, 22 Mei 1988 (dengan Imprimatur)

Oleh itu, St John menulis bahawa orang beriman berseru:

Sekarang datanglah keselamatan dan kuasa, dan kerajaan Tuhan kita dan wewenang yang diurapi-Nya. Sebab penuduh saudara kita diusir, yang menuduh mereka di hadapan Tuhan kita siang dan malam. Mereka menaklukkannya dengan darah Anak Domba dan dengan firman kesaksian mereka; cinta untuk hidup tidak menghalangi mereka dari kematian. Oleh itu, bersukacitalah, hai langit dan kamu yang tinggal di dalamnya. Tetapi celakalah kamu, bumi dan laut, kerana Iblis telah menimpa kamu dengan penuh kemarahan, kerana dia tahu dia mempunyai waktu yang singkat. (Wahyu 12: 10-12)

Dengan kata lain, Reprieve pendek; Mata Ribut melintas dan separuh terakhir Badai Besar datang dengan cepat.

Kemudian saya melihat malaikat lain naik dari terbitnya matahari, dengan meterai Tuhan yang hidup, dan dia memanggil dengan suara nyaring kepada empat malaikat yang telah diberi kekuatan untuk membahayakan bumi dan laut, “Jangan merosakkan darat atau laut atau pokok-pokok sehingga kita meletakkan meterai di dahi hamba-hamba Tuhan kita. " (Wahyu 7: 2)

Malaikat itu naik dari "terbitnya matahari", sebuah kitab suci yang menunjukkan bahawa pra-fajar Hari Tuhan telah tiba, muncul seperti "bintang pagi" di hati orang-orang yang beriman. Menurut Fr. Michel, dua setengah minggu pertama selepas amaran, sangat penting, kerana syaitan tidak akan kembali pada masa itu, tetapi kebiasaan orang akan, dan mereka akan menjadi lebih sukar untuk menukar. Semua yang telah menerima keinginan untuk Tuhan, rasa bahawa mereka memerlukan keselamatan-Nya, akan ditandai di dahi mereka dengan salib bercahaya (tidak dapat dilihat oleh mata manusia) oleh malaikat pelindung mereka. " [1]daripada Amaran, Ms. 283 Inilah sebabnya mengapa Bunda Maria memohon kepada sisa-sisa yang setia untuk mempersiapkan waktu ini dengan doa dan puasa mereka sehingga mereka mungkin menjadi "rasul cinta" pada saat yang sangat penting ini, menyambut orang-orang yang hilang kembali ke lipatan Tuhan.

Tetapi sebelum cahaya mata Badai memukul lagi, Tuhan akan membuat satu "usaha terakhir" untuk meyakinkan orang yang tidak bertobat sebelum Pintu Keadilan dibuka ... itu adalah tanda yang nyata bahawa Tuhan wujud.

Keajaiban

Telah dinubuatkan bahawa kadang-kadang setelah Peringatan, keajaiban besar, yang mungkin sangat serupa, akan muncul di tiga tempat penampakan Marian, mungkin lebih banyak lagi. Yang paling tidak kami sampaikan di Garabandal, Sepanyol; Medjugorje, Bosnia-Herzegovina; dan di Mexico City di tilma Our Lady of Guadalupe.

Di Garabandal:

Banyak perincian telah diberikan kepada penglihatan Garabandal mengenai sifat sebenar keajaiban di sana. Mereka mengatakan bahawa ia akan datang secara langsung dari Tuhan dan tidak meragukan sifat ketuhanannya. Itu akan muncul di mana penampakan Bunda Maria bermula, di "pohon pinus," dan dapat dilihat oleh semua orang di desa Garabandal dan gunung-gunung di sekitarnya. Keajaiban itu akan dapat disiarkan di televisyen, difoto, dan disentuh, tetapi tidak dapat dirasakan. Dengan kehadirannya, orang sakit akan disembuhkan, orang yang tidak percaya akan percaya, dan banyak orang berdosa akan bertobat. Ia akan berlaku pada hari Khamis malam jam 8:30 malam (di zon waktu Sepanyol) pada Hari Perayaan seorang lelaki muda syahid dari Ekaristi yang bukan orang Sepanyol, antara 8 dan 16 bulan Mac, April, atau Mei , dalam setahun Peringatan, dan bertepatan dengan peristiwa besar dan langka di Gereja. Yang berwawasan, Conchita, akan mengungkapkan berita tentang tanda itu kepada dunia lapan hari sebelum penampilannya, dan ia akan kekal hingga akhir zaman.

Di Mexico City:

Dalam perutusan 25 September 2017, Yesus berkata kepada penglihatan, Luz de Maria de Bonilla: “Berdoalah, anak-anakku, berdoalah untuk Mexico, tanah Ibuku, di mana dia masih hidup dan berdebar-debar, di mana di kakinya, lelaki kedamaian dan muhibah mesti berkembang. Ibu saya, dalam permohonan Guadalupe, adalah Wanita yang Berpakaian dengan Matahari. Dia adalah Ibu dari hari-hari terakhir ini. Dia mengandung balsem untuk kemunculan penyucian umat manusia. Tilma, di mana Ibu-Ku dapat dijumpai, akan menjadi tanda bagi umat manusia, dengan manifestasi hebat yang tidak diharapkan oleh umat-Ku dan yang akan mengejutkan seluruh umat manusia. Ia akan dapat dilihat oleh semua orang dan disokong oleh sains.

Di Medjugorje:

Rahsia ketiga Medjugorje (dari sepuluh rahsia yang akan didedahkan) akan menjadi tanda kekal, indah dan tidak dapat dihancurkan, dan semua yang datang ke Medjugorje akan dapat melihatnya di Apparition Hill, di mana Our Lady pertama kali muncul di sana. Wanita kita berkata tentang keajaiban itu, “Cepat dan bertobatlah. Apabila tanda yang dijanjikan di bukit akan diberikan, itu akan terlambat. " Pada waktu yang lain, dia juga berkata, “Dan walaupun setelah saya meninggalkan papan tanda ini di atas bukit, yang telah saya janjikan kepada anda, banyak yang tidak akan percaya. Mereka akan datang ke bukit, mereka akan berlutut, tetapi mereka tidak akan percaya. " (Pesan Medjugorje pada 19 Julai 1981) Setelah tanda kekal, akan ada sedikit masa untuk penukaran. Penglihatan Medjugorje, Vicka, yang diperlihatkan tanda dalam penglihatan, mengatakan dalam wawancara dengan Padre Livio pada 2 Januari 2008 di Radio Maria, “Ini diberikan, terutama, bagi orang-orang yang masih jauh dari Tuhan. Madonna ingin memberi peluang kepada orang-orang ini yang akan melihat tanda untuk percaya kepada Tuhan. "

Selepas Keajaiban, cahaya mulai pudar, Mata Ribut berlalu, dan angin mula bertiup dengan kuat lagi, pada mulanya, rohani dalam penipuan yang kuat yang akan mengumpulkan orang-orang yang menolak anugerah Pencahayaan ke dalam Kerajaan kegelapan, Dajjal:

... orang yang datangnya berasal dari kuasa Syaitan dalam setiap perbuatan perkasa dan tanda-tanda dan keajaiban yang berpura-pura, dan dalam setiap tipu daya jahat bagi mereka yang binasa kerana mereka belum menerima cinta kebenaran sehingga mereka dapat diselamatkan. Oleh itu, Tuhan mengirimkan kepada mereka kekuatan menipu agar mereka mempercayai kebohongan, agar semua orang yang tidak mempercayai kebenaran tetapi telah menyetujui kesalahan boleh dihukum. (2 Tes 2: 9-11)

Watch:

Dengar:


Rujukan [ + ]

1. daripada Amaran, Ms. 283

Pintu Ilahi

Dalam Liturgi Ilahi dari upacara Timur, ada saat ketika diakon itu berseru, "Pintu, pintu! Dalam Kebijaksanaan, marilah kita menjadi perhatian!" Pada zaman kuno, mereka yang tidak dibaptis dibuat untuk meninggalkan tempat kudus, dan pintu gereja ditutup dan dikunci. Akidah dan Ekaristi untuk mengikuti keduanya mewakili Komuni dan persatuan umat manusia yang dipulihkan.[1]rujuk "In Wisdom Be Attentive" oleh Henry Karlson, 18 Jun 2009

Ini adalah simbol kuat pintu ilahi yang berlegar di Mata Ribut ...

Pintu Rahmat

Garis Masa kami bermula dengan "waktu belas kasihan" yang Yesus umumkan kepada St. Faustina:

Sebelum saya datang sebagai Hakim yang adil, saya pertama kali membuka pintu rahmat-Ku. Dia yang enggan melewati pintu rahmat-Ku harus melewati pintu keadilan-Ku ... Aku memanjangkan masa rahmat demi [orang-orang berdosa]. -Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, Yesus ke St. Faustina, n. 1146

Pembukaan "pintu rahmat" ini sebelum pemecahan meterai dilihat dalam Wahyu St. John ketika dia dibawa ke Syurga melalui sebuah buka pintu:

Selepas ini saya mempunyai pandangan tentang pintu terbuka ke syurga, dan saya mendengar suara seperti sangkakala yang pernah berbicara kepada saya sebelumnya, berkata, "Datang ke sini dan saya akan menunjukkan kepada anda apa yang mesti terjadi selepas itu." (Wahyu 4: 1)

Ia adalah Pintu Rahmat, kerana di dalamnya, St. John melihat "Anak Domba yang sepertinya telah dibunuh" (Wahyu 5: 6). Itu dia, Yesus Kristus bangkit, namun menanggung luka suci-Nya—Anak Domba ini yang akan menampakkan dirinya di Segel Keenam ketika ...

... setiap mata akan melihatnya, bahkan mereka yang menusuknya. Semua orang di bumi akan meratapnya. (Wahyu 1: 7)

"Dari luka di tangan, kaki, dan sisi Yesus, sinar cinta dan belas kasihan yang terang akan jatuh ke seluruh Bumi, dan semuanya akan berhenti," kata mistik Fr. Michel Rodrigue . "Sinar bersinar dari luka Yesus akan menembus setiap hati, seperti lidah api, dan kita akan melihat diri kita seolah-olah di cermin di depan kita." Apa yang menyebabkan "ratapan," Yesus mengungkapkan kepada pelihat itu Jennifer , bukankah melihat luka-luka-Nya, "Ini adalah kedalaman jiwa yang mengetahui bahawa dia telah menempatkan mereka di sana. Bukannya penderitaan luka-Ku yang menyebabkan penderitaan mereka; mengetahui bahawa penolakan manusia terhadap Aku telah menyebabkan luka-Ku berdarah." [2]lihat Jennifer - Visi Amaran

Sedangkan Tuhan "rahmat kekal selama-lamanya" (Mz 107: 1), "waktu" belas kasihan tidak. Amaran ini adalah pemberian terakhir Tuhan bagi umat manusia sebelum Dia, Pencipta alam semesta, menggunakan hak ilahi-Nya untuk mewujudkan rencana keselamatan untuk dipenuhi dan ciptaan-Nya ke tujuan yang menjadi wujud — dan untuk menilai mereka yang menentang itu.

Tetapi jangan abaikan satu kenyataan ini, dikasihi, bahawa dengan Tuhan suatu hari adalah seperti seribu tahun dan seribu tahun seperti satu hari. Tuhan tidak menangguhkan janjinya, karena ada yang menganggap "penundaan", tetapi dia bersabar dengan kamu, tidak ingin ada yang binasa tetapi semuanya harus bertaubat. Tetapi hari Tuhan akan datang seperti pencuri ... (2 Peter 2: 8-10)

Apa yang datang "seperti pencuri" adalah Amaran. Ini menandakan kedatangan "hari Tuhan". St. John merakamkan ratapan yang menggema di seluruh dunia:

Mereka berseru ke gunung dan batu, “Jatuhlah kami dan sembunyikanlah kami dari wajah orang yang duduk di atas takhta dan dari murka Anak Domba, kerana hari besar kemurkaan mereka telah datang dan siapa yang dapat menahannya ? " (Wahyu 6: 16-17)

Dengan itu, Pintu Keadilan terbuka ... dan Pintu Rahmat mula ditutup. Menurut Fr. Michel Rodrigue , manusia hanya akan diberikan minggu sebelum Mata Ribut melintas. "Ini adalah waktu keputusan bagi umat manusia," kata Hamba Dewa Maria Esperanza.[3]Dajjal dan Akhir Zaman, Pendeta Joseph Iannuzzi, hlm. 37 Ini adalah "Hari Hebat", kata St. Edmund Campion ...

... di mana Hakim yang mengerikan harus mendedahkan semua hati nurani lelaki dan mencuba setiap orang dari setiap jenis agama. Ini adalah hari perubahan, ini adalah Hari Besar yang saya mengancam, selesa untuk kesejahteraan, dan mengerikan bagi semua bidaah. -Koleksi Lengkap Percubaan Negeri Cobett…, Jilid Saya, hlm. 1063.

Menunjukkan "bukaan lebar" Pintu Rahmat ini "lebih luas pada akhir milenium," dan pilihan Bahawa kemestian dibuat untuk melaluinya atau tidak, adalah keseriusan Jubli Besar St. John Paul II. Dia membuka pintu besar St. Petrus, secara nubuatan menunjuk ke "mata air kehidupan dan harapan untuk Milenium Ketiga yang akan datang":

Hanya ada satu cara yang membuka jalan masuk ke kehidupan Persekutuan dengan Tuhan: inilah Yesus, satu-satunya cara yang mutlak untuk keselamatan. Hanya baginya kata-kata Mazmur dapat diterapkan dengan sepenuhnya: "Ini adalah pintu Tuhan di mana orang yang adil masuk" (Mzm 118: 20). -Incarnationus Mysterium, Bull of Indiction Jubli Besar Tahun 2000, n. 8

Lebih-lebih lagi, St John Paul melewati pintu pada Malam Krismas, the malam bahawa Kristus dilahirkan.

Sebab kamu sendiri tahu betul bahawa hari TUHAN akan datang seperti pencuri pada waktu malam. (1 Tesalonika 5: 2)

Mereka yang telah bersedia untuk Peringatan, seperti bijak anak dara (dan mereka yang bertaubat dan kembali ke Rumah Bapa), akan menerima Hadiah dari Api Cinta, "yang adalah Yesus Kristus sendiri." [4]Yesus kepada Elizabeth Kindelmann, Api Cinta, hlm. 38; dari buku harian Elizabeth Kindelmann; 1962; Imprimatur Uskup Agung Charles Chaput Adapun selebihnya yang tetap tidak bertaubat, "Dia yang enggan melewati pintu rahmat-Ku mesti melalui pintu keadilan-Ku. "

Ambang Harapan

Sekarang, seseorang dapat melihat mengapa kata-kata yang kita mulakan sangat penting: "Bijaksana, marilah kita memperhatikan!" Marilah kita memperhatikan "tanda-tanda zaman"! Mari kita perhatikan keadaan jiwa kita! Marilah kita memperhatikan kata-kata nubuatan yang terbentang di depan mata kita! Mari kita menjadi seperti anak dara yang bijaksana dan sediakan.[5]lihat Our Lady: Persiapkan - Bahagian I Dalam Kebijaksanaan, marilah kita menjadi perhatian!

Dalam wahyu kepada Hamba Tuhan Luisa Piccarreta , Yesus mengatakan bahawa, untuk mempersiapkan Kerajaan Kehendak Ilahi, seseorang harus "Jadilah setia dan penuh perhatian." [6]Jilid 15, 13 Februari 1923 Sama seperti orang-orang yang "tidak dibaptis" tidak boleh tinggal di tempat kudus selama sisa Liturgi Ilahi, begitu juga, mereka yang menolak Rahmat Kristus tidak dapat memasuki pemerintahan Ekaristi dan "persekutuan memulihkan kemanusiaan"itu akan berlaku dalam Era Damai.

Kemudian pintu dikunci. Setelah itu, perawan-perawan [yang tidak bijaksana] yang lain datang dan berkata, 'Tuan, Tuan, bukalah pintu untuk kami!' Tetapi dia menjawab, 'Amin, saya katakan kepada anda, saya tidak mengenali anda.' (Mat 25: 11-12)

Memusatkan perhatian pada pintu adalah mengingat tanggungjawab setiap orang yang beriman untuk melepasi ambangnya. Melewati pintu itu bermaksud mengakui bahawa Yesus Kristus adalah Tuhan; itu adalah untuk memperkuat iman kepadanya agar dapat menjalani kehidupan baru yang telah Dia berikan kepada kita. Ini adalah keputusan yang menganggap kebebasan untuk memilih dan juga keberanian untuk meninggalkan sesuatu, dalam pengetahuan bahawa apa yang diperoleh adalah kehidupan ilahi (rujuk Mat 13: 44-46). —POPE ST. JOHN PAUL II, Incarnationus Mysterium, Bull of Indiction Jubli Besar Tahun 2000, n. 8

Baca Pintu St. Faustina oleh Mark Mallett di "The Now Word".

Rujukan [ + ]

1. rujuk "In Wisdom Be Attentive" oleh Henry Karlson, 18 Jun 2009
2. lihat Jennifer - Visi Amaran
3. Dajjal dan Akhir Zaman, Pendeta Joseph Iannuzzi, hlm. 37
4. Yesus kepada Elizabeth Kindelmann, Api Cinta, hlm. 38; dari buku harian Elizabeth Kindelmann; 1962; Imprimatur Uskup Agung Charles Chaput
5. lihat Our Lady: Persiapkan - Bahagian I
6. Jilid 15, 13 Februari 1923

Hari Tuhan

Saya melihat Tuhan Yesus, seperti seorang raja dengan penuh keagungan, memandang ke bumi kita dengan teruk; tetapi kerana syafaat Ibunya, Dia memanjangkan waktu rahmat-Nya ... Saya tidak ingin menghukum manusia yang sakit, tetapi saya ingin menyembuhkannya, menekannya ke Hatiku yang Maha Penyayang. Saya menggunakan hukuman ketika mereka sendiri memaksa Saya untuk melakukannya; Tangan saya enggan memegang pedang keadilan. Sebelum Hari Keadilan, saya mengirim Hari Rahmat ... Saya memanjangkan masa rahmat demi [orang berdosa]. Tetapi celakalah mereka jika mereka tidak mengenali masa lawatan-Ku ini ... —Jesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 126I, 1588, 1160

Hari Tuhan semakin hampir. Semua mesti bersedia. Siapkan diri anda dalam tubuh, minda, dan jiwa. Sucikan dirimu. - Tuhan Bapa kepada Barbara Rose Centill, Keajaiban Pencahayaan Kesedaran oleh Dr Thomas W. Petrisko, hlm. 53, 16 Februari 1998

Masa Rahmat Berakhir, Pintu Keadilan Dibuka

Jika saat ini kita hidup dalam "waktu belas kasihan," ini menyiratkan bahawa "masa" ini akan berakhir. Sekiranya kita hidup dalam "Hari Rahmat", maka ia akan berjaga sebelum fajar "Hari Keadilan." Kenyataan bahawa begitu banyak orang di Gereja ingin mengabaikan aspek perutusan Kristus ini melalui St. Faustina adalah keburukan bagi miliaran jiwa (lihat Bolehkah Anda Mengabaikan Wahyu Peribadi?).

Sama seperti Misa malam Sabtu menjelang hari Ahad - "hari Tuhan" - begitu juga, fakta-fakta menunjukkan bahawa kita telah memasuki kehidupan malam Hari Rahmat, senja terakhir era ini. Ketika kita menyaksikan malam penipuan yang tersebar di seluruh bumi dan karya kegelapan berlipat ganda - pengguguran, pembunuhan beramai-ramai, pemenggalan kepala, penembakan besar-besaran, pengeboman pengganas, pornografi, perdagangan manusia, cincin seks kanak-kanak, ideologi jantina, penyakit kelamin, senjata massa kemusnahan, kezaliman teknologi, penyalahgunaan ulama, penyalahgunaan liturgi, kapitalisme yang tidak terikat, "kembalinya" Komunisme, kematian kebebasan bersuara, penganiayaan yang kejam, Jihad, peningkatan kadar bunuh diri, pandemi dan kehancuran alam dan planet ini ... bukan? jelas bahawa kita, bukan Tuhan, yang menciptakan planet penderitaan?

Pertanyaan Tuhan: "Apa yang telah kamu lakukan?", Yang tidak dapat dilarikan oleh Kain, ditujukan juga kepada orang-orang hari ini, untuk membuat mereka menyedari sejauh mana dan beratnya serangan terhadap kehidupan yang terus menandakan sejarah manusia ... Siapa pun yang menyerang kehidupan manusia , dalam beberapa cara menyerang Tuhan sendiri. —POPE ST. JOHN PAUL II, Evangelium Vitae; n. 10

Ia adalah malam pembuatan kita sendiri. Namun, sama seperti "penderitaan buruh" dipimpin oleh "penunggang kuda putih", demikian juga kemuncak peristiwa yang diselesaikan oleh Penunggang Kuda Putih, Yesus Kristus, Raja Segala Bangsa.

Hari ini, semuanya gelap, sukar, tetapi apa sahaja kesukaran yang kita lalui, hanya ada satu Orang yang dapat menyelamatkan kita. —Kardinal Robert Sarah, temu ramah dengan Valeurs Actuelles, 27 Mac 2019; dipetik dalam Di dalam Vatikan, April 2019, h. 11

Yang ditentukan adalah hari keadilan, hari kemurkaan ilahi. Malaikat gemetar di hadapannya. Bercakaplah kepada jiwa tentang rahmat yang besar ini sementara masih ada masanya untuk [memberikan] belas kasihan. - Ibu Tuhan kepada St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 635

Tetapi bahkan keadilan Tuhan adalah rahmat, kerana inilah tepatnya "goncangan" yang sekarang ini untuk memanggil anak-anak "anak yang hilang" dari generasi ini kembali kepada Tuhan sebelum penyucian dunia. Oleh itu, Yesus berkata dengan segera kepada St Faustina:

Bercakaplah kepada dunia tentang rahmat-Ku; biarkan semua umat manusia mengenali rahmat-Ku yang tidak dapat diduga. Itu adalah petanda untuk akhir zaman; selepas itu akan tiba Hari Keadilan. —Ibid., N. 848

Hari Tuhan

Dalam konteks "akhir zaman", Hari Keadilan adalah sama dengan apa yang disebut oleh Tradisi "hari Tuhan." Ini dipahami sebagai "hari" ketika Yesus datang untuk "menghakimi orang yang hidup dan yang mati", seperti yang kita nyatakan dalam kepercayaan kita. Walaupun orang Kristian Injili membicarakan ini sebagai hari dua puluh empat — secara harfiah, hari terakhir di bumi — Bapa Gereja Awal mengajar sesuatu yang sama sekali berbeza berdasarkan Tradisi lisan dan tulisan yang disampaikan kepada mereka:

Lihatlah, Hari Tuhan akan seribu tahun. - Surat Barnabas, Bapa Gereja, Ch. 15

Dan lagi,

... hari kita ini, yang dibatasi oleh terbit dan terbenamnya matahari, adalah perwakilan dari hari yang luar biasa di mana litar seribu tahun melekat batasnya. —Lactantius, Bapa Gereja: Institusi Ilahi, Buku VII, Bab 14, Ensiklopedia Katolik; newadvent.org

"Seribu tahun" yang mereka maksudkan adalah dalam Bab 20 dari Kitab Wahyu dan juga disebutkan oleh St Peter dalam wacana pada hari penghakiman:

... dengan Tuhan satu hari adalah seperti seribu tahun dan seribu tahun seperti satu hari. (2 Haiwan 3: 8)

Pada dasarnya, "seribu tahun" melambangkan "masa damai" yang diperpanjang atau apa yang disebut oleh Bapa Gereja sebagai "istirahat sabat." Mereka melihat empat ribu tahun pertama sejarah manusia sebelum Kristus, dan kemudian dua ribu tahun selepas itu, menjelang hari ini, sebagai sejajar dengan "enam hari" penciptaan. Pada hari ketujuh, Tuhan berehat. Oleh itu, berdasarkan analogi St Peter, para Bapa melihat…

... seolah-olah itu adalah perkara yang wajar bahawa orang-orang kudus harus menikmati semacam istirahat Sabat dalam tempoh itu, masa lapang suci setelah bekerja selama enam ribu tahun sejak manusia diciptakan ... (dan) harus ada setelah menyelesaikan enam seribu tahun, hingga enam hari, sejenis Sabat hari ketujuh dalam seribu tahun berikutnya ... Dan pendapat ini tidak akan menjadi keberatan, jika diyakini bahawa kegembiraan orang-orang kudus, pada hari Sabat itu, akan bersifat rohani, dan akibatnya mengenai kehadiran Tuhan ... —St. Augustine of Hippo (354-430 Masihi; Doktor Gereja), De Civitate Dei, Bk. XX, Ch. 7, Akhbar Universiti Katolik Amerika

Dan itulah yang Allah simpan untuk Gereja: pemberian "rohani" yang dihasilkan dari pencurahan Roh baru untuk "memperbaharui muka bumi." Itu adalah "pemberian Hidup dalam Kehendak Ilahi." Walau bagaimanapun, rehat ini tidak mungkin dilakukan kecuali dunia disucikan terlebih dahulu. Seperti yang Yesus sampaikan kepada Hamba Dewa Luisa Piccarreta:

... azab itu perlu; ini akan berfungsi untuk mempersiapkan landasan sehingga Kerajaan Fiat Tertinggi [Kehendak Ilahi] dapat terbentuk di tengah-tengah keluarga manusia. Jadi, banyak nyawa, yang akan menjadi penghalang kemenangan Kerajaan-Ku, akan lenyap dari muka bumi ... —Diary, 12 September 1926; Mahkota Kesucian Mengenai Pengungkapan Yesus kepada Luisa Piccarreta, Daniel O'Connor, hlm. 459

Pertama, Kristus harus mengakhiri sistem pengendalian dan pemerintahan global yang tidak saleh yang dengan cepat menghancurkan seluruh dunia menjadi kuasanya (lihat Kejatuhan Besar). Sistem ini adalah apa yang dinamakan St John sebagai "binatang itu." Sama seperti Bunda Maria, "wanita yang berpakaian di bawah sinar matahari dan dimahkotai dengan dua belas bintang" adalah keperibadian Gereja, "binatang" akan menemukan kepribadiannya dalam "putra kehancuran" atau "Dajjal." Inilah "tatanan dunia baru" dan "hukum tanpa hukum" inilah yang harus dihancurkan oleh Kristus untuk melancarkan "era kedamaian."

Binatang yang bangkit adalah lambang kejahatan dan kepalsuan, sehingga kekuatan penuh kemurtadan yang dimilikinya dapat dilemparkan ke dalam tungku api. —St. Irenaeus dari Lyons, Bapa Gereja (140–202 Masehi); Adversus Haereses, 5, 29

Sekiranya Hari Tuhan dimulakan dalam kegelapan, kehancuran Dajjal ini akan melancarkan fajar "hari ketujuh" (akan diikuti kemudian oleh hari "kelapan" dan kekal, yang merupakan akhir dunia).

… Putra-Nya akan datang dan menghancurkan masa yang tidak sah dan menghakimi yang tidak bertuhan, dan mengubah matahari dan bulan dan bintang-bintang — maka Dia semestinya akan berehat pada hari ketujuh… setelah memberi istirahat kepada semua perkara, saya akan membuat permulaan hari kelapan, iaitu permulaan dunia lain. -Surat Barnabas (70-79 M), ditulis oleh Bapa Kerasulan abad kedua

Mari kita fahami apa yang dimaksudkan dengan kehadiran Bunda Maria dan panggilan "penjaga" nya:

Anak-anak muda yang terhormat, terserah kepada anda untuk menjadi penjaga pagi yang mengumumkan kedatangan matahari yang merupakan Kristus yang Bangkit! —POPE JOHN PAUL II, Pesan Bapa Suci kepada Pemuda Dunia, Hari Belia Sedunia XVII, n. 3; (rujuk Is 21: 11-12)

Adalah hak prerogatif Maria untuk menjadi Bintang Pagi, yang disebut di bawah sinar matahari ... Ketika dia muncul dalam kegelapan, kita tahu bahawa Dia sudah dekat. Dia adalah Alpha dan Omega, Yang Pertama dan yang Terakhir, Permulaan dan Akhir. Lihatlah Dia datang dengan cepat, dan pahala-Nya ada pada-Nya, untuk memberikan kepada setiap orang sesuai dengan pekerjaannya. "Tentunya saya datang dengan cepat. Amin. Datang, Tuhan Yesus. " —St. Kardinal John Henry Newman, Surat kepada Pendeta EB Pusey; "Kesukaran orang Anglikan", Jilid II

Oleh itu, penghakiman Dajjal dan orang-orang yang mengambil "tanda" nya menjejaskan penilaian "orang yang hidup", yang digambarkan sebagai berikut:

Dan kemudian orang yang melanggar undang-undang akan dinyatakan, dan Tuhan Yesus akan membunuhnya dengan nafas mulutnya dan membinasakannya dengan kemunculan dan kedatangannya. (2 Tesalonika 2: 8)

Ya, dengan bibirnya yang lembut dan terang keadilan fajar keadilan-Nya, Yesus akan mengakhiri kesombongan jutawan, bankter, dan bos dunia yang secara tidak sengaja mengubah ciptaan mereka mengikut citra mereka sendiri:

Takutlah kepada Tuhan dan memberinya kemuliaan, kerana waktunya telah tiba untuk menghakimi [Babel]… Babilon yang agung [dan]… sesiapa yang menyembah binatang atau patungnya, atau menerima tanda di dahi atau tangan… Kemudian aku melihat langit dibuka, dan ada seekor kuda putih; penunggangnya disebut "Setia dan Benar." Dia menghakimi dan berperang dengan kebenaran ... Binatang itu ditangkap dan dengan itu nabi palsu ... Selebihnya dibunuh oleh pedang yang keluar dari mulut orang yang menunggang kuda ... (Rev 14:7-10, 19:11, 20-21)

Ini juga dinubuatkan oleh Yesaya yang juga menubuatkan, dalam bahasa yang sangat paralel, penghakiman yang akan datang diikuti dengan masa damai.

Dia akan menyerang orang yang kejam dengan tongkat mulutnya, dan dengan nafas bibirnya dia akan membunuh orang fasik. Keadilan adalah tali pinggang di pinggangnya, dan kesetiaan ikat pinggang. Kemudian serigala akan menjadi tamu domba ... bumi akan dipenuhi dengan pengetahuan TUHAN, seperti air yang menutupi laut…. Pada hari itu, Tuhan akan mengambilnya kembali untuk mengambil kembali sisa-sisa bangsanya yang tersisa… Ketika penghakiman anda tiba di bumi, penduduk dunia belajar keadilan. (Isaiah 11:4-11; 26:9)

Ini secara efektif membawa masuk, bukan akhir dunia atau "Kedatangan Kedua" di akhir dunia, tetapi fajar Hari Tuhan ketika Kristus akan memerintah di dalam orang-orang kudus-Nya setelah Syaitan dirantai di jurang untuk Selebihnya Hari atau "seribu tahun" (lih. Rev 20: 1-6 dan Kebangkitan Gereja).

St Thomas dan St. John Chrysostom menerangkan kata-kata itu quem Dominus Jesus destruet illustrasi Adventus sui ("Yang akan dimusnahkan oleh Tuhan Yesus dengan terang kedatangan-Nya") dalam arti bahawa Kristus akan menyerang Dajjal dengan mempesona dia dengan kecerahan yang akan seperti pertanda dan tanda Kedatangan Kedua-Nya ... Pandangan yang paling berwibawa, dan yang kelihatan paling sesuai dengan Kitab Suci, adalah bahawa, setelah kejatuhan Dajjal, Gereja Katolik sekali lagi akan memasuki masa kemakmuran dan kemenangan. —Fr. Charles Arminjon (1824-1885), Akhir Dunia Sekarang dan Misteri Kehidupan Masa Depan, hlm. 56-57; Akhbar Institut Sophia

Hari Pembalasan

Adalah tidak betul untuk mengurangkan Hari Tuhan kepada hukuman; ia jauh, jauh lebih banyak! Ia juga merupakan hari pembenaran Firman Tuhan. Sesungguhnya, air mata Bunda Maria bukan hanya duka bagi yang tidak bertobat, tetapi juga kegembiraan atas "kemenangan" yang akan datang.

Adakah benar dapat dipercaya bahawa hari ketika semua orang akan bersatu dalam keharmonian yang telah lama dicari ini akan menjadi ketika langit akan berlalu dengan keganasan yang hebat — bahawa tempoh ketika Militan Gereja memasuki kepenuhannya akan bertepatan dengan yang terakhir malapetaka? Adakah Kristus akan menyebabkan Jemaat dilahirkan kembali, dalam semua kemuliaan dan semua keindahannya, hanya mengering dengan mata air masa mudanya dan kesuburannya yang tidak habis-habisnya?… Pandangan yang paling berwibawa, dan yang kelihatannya yang paling selaras dengan Kitab Suci, adalah bahawa, setelah kejatuhan Dajjal, Gereja Katolik sekali lagi akan memasuki masa kemakmuran dan kemenangan. —Fr. Charles Arminjon, Ibid., Hlm. 58, 57

Kata orang suci Marian Louis de Montfort yang hebat:

Tidakkah benar bahawa kehendak anda mesti dilakukan di bumi seperti di surga? Bukankah benar kerajaanmu mesti datang? Adakah anda tidak memberikan visi kepada beberapa jiwa, sayang kepada anda, tentang pembaharuan Gereja di masa depan? —St. Louis de Montfort, Doa untuk Pendakwah, n. 5

Tetapi marilah kita mendengarnya dari paus juga! (lihat The Popes dan Era Dawning):

Dan mereka akan mendengar suaraku, dan akan ada satu lipatan dan satu gembala. " [Yohanes 10:16] Semoga Tuhan ... segera menunaikan pemenuhan nubuatan-Nya untuk mengubah visi masa depan yang menghiburkan ini menjadi kenyataan sekarang ... Adalah tugas Tuhan untuk mewujudkan waktu bahagia ini dan untuk memberitahukannya kepada semua ... Ketika tiba , itu akan berubah menjadi waktu yang khusyuk, yang besar dengan akibatnya bukan hanya untuk pemulihan Kerajaan Kristus, tetapi untuk menenangkan ... dunia. Kami berdoa dengan sungguh-sungguh, dan meminta orang lain juga untuk berdoa untuk penenangan masyarakat yang sangat diinginkan ini. —POPE PIUS XI, Ubi Arcani dei Consilioi "Mengenai Kedamaian Kristus dalam Kerajaannya", Disember 23, 1922

Baik Yesaya dan St Yohanes memberi kesaksian bahawa, setelah penghakiman yang berat, akan datang kemuliaan dan keindahan baru yang Tuhan ingin berikan kepada Gereja pada tahap terakhir ziarahnya di bumi:

Bangsa akan melihat pembenaran anda, dan semua raja akan kemuliaan anda; Anda akan dipanggil dengan nama baru yang diucapkan oleh mulut TUHAN ... Kepada pemenang saya akan memberikan beberapa manna yang tersembunyi; Saya juga akan memberikan jimat putih yang tertulis nama baru, yang tidak diketahui oleh siapa pun kecuali orang yang menerimanya. (Yesaya 62: 1-2; Wahyu 2:17)

Apa yang akan datang pada dasarnya adalah pemenuhan Pater Noster, "Bapa Kita" yang kita doakan setiap hari: "Kerajaanmu datang, kehendakmu dilakukan, di bumi seperti di surga." Kedatangan Kerajaan Kristus identik dengan kehendak-Nya yang dilakukan "Seperti di syurga." Sebagai Daniel O'Connor berseru:

Dua Ribu Tahun Kemudian, Doa Terhebat Tidak Akan Dijawab!

Apa yang hilang oleh Adam dan Hawa di Taman - yaitu, penyatuan kehendak mereka dengan Kehendak Ilahi, yang memungkinkan kerjasama mereka dalam keajaiban penciptaan suci - akan dipulihkan di Gereja.

Karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi dikembalikan kepada hadiah yang ditebus yang dimiliki Adam prelapsarian dan yang menghasilkan cahaya ilahi, kehidupan dan kesucian dalam penciptaan… —Rev. Joseph Iannuzzi, Pemberian Hidup dalam Kehendak Ilahi dalam Tulisan Luisa Piccarreta

Yesus mengungkapkan kepada Hamba Tuhan Luisa Piccaretta rancangannya untuk era berikutnya, "hari ketujuh" ini, "istirahat sabat" ini atau "tengah hari" pada Hari Tuhan:

Oleh itu, saya menghendaki agar anak-anak saya memasuki Kemanusiaan-Ku dan menyalin apa yang dilakukan oleh Jiwa Kemanusiaan-Ku dalam Kehendak Ilahi… Menjulang di atas setiap makhluk, mereka akan mengembalikan hak-hak Penciptaan - Hak milikku dan juga makhluk. Mereka akan membawa segala sesuatu ke asal utama Penciptaan dan ke arah tujuan Penciptaan… —Rev. Yusuf. Iannuzzi, Kemegahan Penciptaan: Kemenangan Kehendak Ilahi di Bumi dan Era Kedamaian dalam Tulisan-tulisan Bapa, Doktor dan Ahli mistik Gereja (Lokasi Kindle 240)

Pada hakikatnya, Yesus ingin agar kehidupan dalaman-Nya menjadi kehidupan Pengantin-Nya untuk membuatnya "Tanpa bintik-bintik atau keriput atau perkara semacam itu, agar dia suci dan tanpa cela" (Ef 5:27). Oleh itu, "hari" Tuhan pada dasarnya adalah kecerahan kesempurnaan dalaman di dalam Pengantin Kristus:

Gereja, yang terdiri dari umat pilihan, fajar atau fajar sesuai gaya ... Ini akan menjadi hari penuh baginya ketika dia bersinar dengan kecerahan cahaya dalaman yang sempurna. —St. Gregory the Great, Paus; Liturgi Jam, Vol III, hlm. 308

Walaupun kepenuhan tubuh, jiwa, dan roh yang sempurna disediakan untuk Surga dan penglihatan indah, ada pembebasan penciptaan tertentu, dimulai dengan manusia, yang juga merupakan bagian dari rencana Tuhan untuk Era Kedamaian:

Demikianlah gambaran penuh dari rencana asal Pencipta yang digambarkan: ciptaan di mana Tuhan dan lelaki, lelaki dan wanita, kemanusiaan dan alam berada dalam harmoni, dalam dialog, dalam persatuan. Rencana ini, yang terganggu oleh dosa, diambil dengan cara yang lebih menakjubkan oleh Kristus, yang melaksanakannya secara misteri tetapi berkesan dalam realiti sekarang, dengan harapan membawanya menjadi pemenuhan ... —POPE JOHN PAUL II, Penonton Umum, 14 Februari 2001

Oleh itu, ketika kita berbicara tentang Kristus yang datang pada waktu fajar Hari Tuhan untuk penyucian dan pembaharuan bumi, kita berbicara mengenai kedatangan Kerajaan Kristus di dalam jiwa individu yang akan nyata dalam "peradaban cinta" yang, untuk sementara waktu ("seribu tahun"), akan membawa kesaksian dan ruang lingkup Injil sepenuhnya ke ujung bumi. Memang, Yesus berkata, “Injil kerajaan ini akan diberitakan di seluruh dunia, sebagai kesaksian kepada semua bangsa; dan akhirnya akhirnya akan tiba. " (Matius 24:14) Di sini, pengajaran magisterial tidak jelas:

Adalah tidak konsisten dengan kebenaran untuk memahami kata-kata, "Engkau akan dilakukan di bumi seperti di surga," yang bermaksud: "di Gereja seperti di dalam Tuhan kita Yesus Kristus sendiri"; atau "pada Pengantin yang telah dijodohkan, sama seperti Pengantin lelaki yang telah memenuhi kehendak Bapa." -Katekismus Gereja Katolik, n. 2827

Gereja Katolik, yang merupakan kerajaan Kristus di bumi, ditakdirkan untuk disebarkan di antara semua manusia dan semua bangsa… —POPE PIUS XI, Quas Primas, Encyclical, n. 12, 11 Disember 1925

Cahaya Terang Hari Tuhan

Yesus berkata kepada St. Faustina ...

Anda akan mempersiapkan dunia untuk kedatangan akhir saya. —Jesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 429

Paus Benediktus menjelaskan bahawa pernyataan ini tidak menunjukkan akhir dunia yang akan segera tiba ketika Yesus akan kembali untuk "menghakimi orang mati" (senja Hari Tuhan) dan mendirikan "langit baru dan bumi baru", " hari kelapan "- apa yang secara tradisional dikenali sebagai" Kedatangan Kedua. "

Sekiranya seseorang mengambil pernyataan ini dalam pengertian kronologi, sebagai perintah untuk bersiap-siap, sebagaimana adanya, segera untuk Kedatangan Kedua, itu akan salah. —POPE BENEDICT XVI, Cahaya Dunia, Perbualan dengan Peter Seewald, h. 180-181

Yang lebih penting dari ramalan-ramalan yang menanggung pada “zaman akhir” tampaknya memiliki satu kesamaan, untuk mengumumkan malapetaka besar yang menimpa umat manusia, kemenangan Gereja, dan pengubahsuaian dunia. -Ensiklopedia Katolik, Ramalan, www.newadvent.org

Oleh itu, Hari Tuhan mencapai puncaknya dalam Garis Masa kita ketika, menjelang akhir dunia, Syaitan melakukan satu pembalasan terakhir terhadap orang-orang kudus Kristus sebelum kedatangan Kristus yang kedua dan "terakhir" ...

Lihat juga Penghakiman Terakhir, Pintu Faustina, Bagaimana Era Hilang, dan Millenarianisme — Apa itu dan Bukan oleh Mark Mallett di "Firman Sekarang".

Masa Perlindungan

Perlindungan Fizikal

Gereja akan dikurangkan dalam dimensinya, perlu dimulakan lagi. Namun, dari ujian ini Gereja akan muncul yang akan diperkuat dengan proses penyederhanaan yang dialaminya, dengan kemampuannya yang baru untuk melihat ke dalam dirinya sendiri ... Gereja akan dikurangkan secara numerik. —Cardinal Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Tuhan dan Dunia, 2001; temu ramah dengan Peter Seewald

Yang benar adalah, jika bukan kerana pemeliharaan Tuhan, Gereja akan hancur jika Dajjal memiliki jalannya. Tetapi Tuhan akan melindungi umat-Nya, bukan hanya secara rohani, tetapi secara fizikal - dan ini menurut Kitab Suci, Tradisi dan wahyu kenabian. Memang, kata Paul VI:

Adalah perlu bahawa kawanan kecil hidup, tidak kira sekecil mana pun. —POPE PAUL VI, Rahsia Paul VI, Jean Guitton, hlm. 152-153, Rujukan (7), hlm. ix.

Bapa Gereja Awal, Caecilius Firmianus Lactantius (250-317 M), meramalkan dengan tepat bagaimana rupa masa depan ini ... dan ketika orang-orang beriman akhirnya melarikan diri ke tempat perlindungan suci:

Itulah masa di mana kebenaran dikeluarkan, dan rasa tidak bersalah dibenci; di mana orang jahat akan menjadi mangsa yang baik sebagai musuh; undang-undang, ketertiban, atau disiplin ketenteraan tidak akan dipelihara ... semua perkara akan dicampuradukkan dan dicampuradukkan bersama dengan hak, dan melawan hukum alam. Oleh itu, bumi akan dibazirkan, seolah-olah oleh satu rompakan biasa. Apabila perkara-perkara ini berlaku, maka orang benar dan pengikut kebenaran akan memisahkan diri mereka dari orang fasik, dan lari ke kesendirian. -Institusi Ilahi, Buku VII, Ch. 17

Selepas Peringatan, akan ada dua kubu: mereka yang menerima rahmat untuk bertaubat, sehingga melalui "pintu Rahmat" ... dan mereka yang akan mengeraskan hati mereka dalam dosa mereka, dan dengan demikian, ditakdirkan untuk melewati "pintu Keadilan. " Yang terakhir akan membentuk kemah orang jahat yang, selama "empat puluh dua bulan", akan menjadi "Diizinkan untuk berperang melawan orang-orang suci dan menaklukkan mereka" (Wahyu 13: 7). Tetapi menurut Kitab Suci dan Tradisi, sisa akan dijaga:

... wanita itu diberi dua sayap helang besar, sehingga dia dapat terbang ke tempatnya di padang pasir, di mana, jauh dari ular, dia dijaga selama satu tahun, dua tahun, dan setengah tahun. (Wahyu 12: 14)

Preseden untuk perlindungan fizikal ini ada dalam Injil Matius:

Dan setelah diberi amaran dalam mimpi untuk tidak kembali ke Herodes, [penyihir] berangkat ke negara mereka dengan cara lain. Ketika mereka telah berangkat, lihatlah, malaikat TUHAN menampakkan diri kepada Yusuf dalam mimpi dan berkata, “Bangkitlah, bawa anak itu dan ibunya, lari ke Mesir, dan tinggal di sana sehingga aku memberitahumu. Herodes akan mencari anak itu untuk menghancurkannya. " Yusuf bangkit dan membawa anak dan ibunya pada waktu malam dan berangkat ke Mesir. (Mat 2: 12-14)

Kitab Maccabees, yang diyakini oleh banyak orang adalah "templat" untuk penganiayaan dan Gairah Gereja yang akan datang, mencatat orang Yahudi melarikan diri ke tempat perlindungan:

Raja menghantar utusan… untuk melarang holocaust, pengorbanan, dan kebebasan di tempat kudus, untuk mencemarkan hari sabat dan hari-hari perayaan, untuk menguduskan tempat kudus dan para menteri suci, untuk membina mezbah kafir dan kuil dan kuil… Siapa pun yang enggan bertindak sesuai dengan perintah raja harus dihukum mati ... Banyak orang, mereka yang meninggalkan undang-undang, bergabung dengan mereka dan melakukan kejahatan di negeri ini. Israel didorong untuk bersembunyi, di mana sahaja tempat perlindungan dapat dijumpai. (1 Macc 1: 44-53)

Beri standard kepada Sion, berlindung tanpa berlengah! Kejahatan yang saya bawa dari utara, dan kehancuran besar. (Yeremia 4: 6)

Puncak kehancuran ada di tangan Dajjal. Tetapi walaupun begitu, Tuhan akan memelihara sisa:

Pemberontakan dan pemisahan mesti datang ... Pengorbanan akan berhenti dan ... Anak Manusia hampir tidak dapat menemukan iman di bumi ... Semua petikan ini difahami mengenai penderitaan yang akan ditimbulkan oleh Dajjal di Gereja ... Tetapi Gereja ... tidak akan gagal, dan akan diberi makan dan dipelihara di tengah-tengah padang pasir dan kesendirian tempat dia akan bersara, seperti yang dinyatakan oleh Kitab Suci (Wahyu 12:14). —St. Francis de Sales

Pelarian Rohani

Namun, ini adalah tempat-tempat sementara, yang ada di dalam diri mereka sendiri, tidak dapat menyelamatkan jiwa. Satu-satunya tempat perlindungan yang benar-benar selamat adalah Hati Yesus. Apa yang dilakukan oleh Ibu yang diberkati hari ini adalah menuntun jiwa ke Pelabuhan Rahmat yang Aman ini dengan menarik mereka ke dalam Hati Tak Bernoda, dan mengantar mereka dengan selamat ke Anaknya.

Hatiku yang Tak Bernoda akan menjadi tempat perlindunganmu dan jalan yang akan menuntunmu menuju Tuhan. - Penampilan kedua di Fatima, 13 Jun 1917

Dalam pernyataan kepada Fr. Michel Rodrigue, Bapa Abadi berjanji:

Saya telah memberikan kepada Saint Joseph, wakil saya di bumi sebagai pelindung Keluarga Kudus, wewenang untuk melindungi Gereja, iaitu Tubuh Kristus. Dia akan menjadi pelindung semasa percubaan kali ini. Hati yang Tak Bernoda bagi putriku, Maria, dan Hati Kudus dari Anakku yang Terkasih, Yesus, dengan Hati Suci dan Jiwa Murni Santo Joseph, akan menjadi perisai bagi kediaman dan keluarga kamu, dan tempat perlindunganmu selama peristiwa yang akan datang . —Dari Bapa, 30 Oktober 2018

Yang paling penting, Gereja Ibu kita adalah dan akan selalu menjadi tempat perlindungan kita dari pintu neraka. Kerana dia dibangun oleh Kristus di atas batu iman Petrus dan dilindungi oleh janji Tuhan kita untuk tetap bersama Gereja-Nya hingga akhir zaman.

Gereja adalah harapan anda, Gereja adalah keselamatan anda, Gereja adalah tempat perlindungan anda. —St. John Chrysostom, Hom. de capto Euthropio, n. 6 .; rujuk E Supremi, n. 9

Yang terakhir, berdoalah Mazmur 91, mazmur dari tempat perlindungan!

Baca Tempat Perlindungan Masa Kita oleh Mark Mallett untuk memahami pusat perlindungan spiritual berbanding dengan pelarian fizikal, dan bagaimana survivalisme bukanlah pemikiran orang Kristian, tetapi Surga.

Watch:

Dengar:

Azab Ilahi

Dengan Peringatan dan Keajaiban sekarang di belakang umat manusia, mereka yang enggan melewati "pintu Rahmat" sekarang harus melalui "pintu keadilan."

Banyak orang mengalami kesukaran untuk mendamaikan "Tuhan cinta" dengan "Tuhan penderitaan." Namun, tidak ada yang mengeluh ketika pembunuh berbahaya dikurung di belakang penjara atau diktator yang kejam dihadapkan ke mahkamah. "Itu adil," kata kami. Sekiranya kita yang dibuat menurut gambar Tuhan merasakan kewajaran keadilan, maka pasti Pencipta alam semesta memiliki rasa keadilan yang jauh lebih tajam. Tetapi Dia juga sempurna diperintahkan keadilan berakar pada cinta. Keadilan manusia cenderung ke arah dendam; tetapi keadilan Tuhan selalu menuju pemulihan.

Anakku, jangan meremehkan tatasusila Tuhan atau putus asa apabila ditegur olehnya; untuk siapa yang Tuhan sayangi, dia mendisiplinkan; dia memarahi setiap anak lelaki yang dia akui. (Ibr 12: 5-6)

Sekiranya anda ingin mengetahui bagaimana Tuhan benar-benar merasa perlu menempuh siksaan, mendengar kata-kata Yesus kepada St. Faustina:

Api rahmat membakar Aku — berseru untuk dihabiskan; Saya mahu terus mencurahkannya ke atas jiwa; jiwa tidak mahu mempercayai kebaikan-Ku. —Jesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 177

Dalam Perjanjian Lama, saya mengutus para nabi yang menggunakan petir kepada umat-Ku. Hari ini saya menghantar anda dengan rahmat-Ku kepada orang-orang di seluruh dunia. Saya tidak mahu menghukum manusia yang sakit, tetapi saya ingin menyembuhkannya, menekannya ke Hatiku yang Maha Penyayang. Saya menggunakan hukuman ketika mereka sendiri memaksa Saya untuk melakukannya; Tangan saya enggan memegang pedang keadilan. Sebelum Hari Keadilan saya menghantar Hari Rahmat. —Ibid. n. 1588

Dan sekali lagi, kepada Hamba Dewa Luisa Piccarreta:

Keadilan saya tidak tahan lagi; Kehendak saya ingin Kemenangan, dan ingin Menang dengan cara Cinta untuk Mendirikan Kerajaannya. Tetapi manusia tidak mahu datang menemui Cinta ini, oleh itu, perlu menggunakan Keadilan. —Yesus kepada Hamba Tuhan, Luisa Piccarreta; 16 November 1926

Pintu Keadilan

Penyaringan Amaran telah berlaku - rumpai dari gandum ...

Dunia dalam pendekatan milenium baru, yang sedang disiapkan oleh seluruh Gereja, bagaikan ladang yang siap untuk menuai. —ST. POPE JOHN PAUL II, Hari Belia Sedunia, homily, 15 Ogos 1993

... dan hanya gandum yang tinggal.

... ketika percobaan penyaringan ini berlalu, kekuatan besar akan mengalir dari Gereja yang lebih rohani dan dipermudah ... dia akan menikmati mekar segar dan dilihat sebagai rumah lelaki, di mana dia akan menemui kehidupan dan harapan di luar kematian. - Kardinal Joseph Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Iman dan Masa Depan, Ignatius Press, 2009

Tetapi ini tidak mungkin dilakukan kecuali Setan dirantai, orang-orang fasik dibersihkan dari bumi, dan pencurahan Roh Kudus secara universal memperbaharui muka bumi. Seperti yang Yesus katakan kepada Luisa:

... azab itu perlu; ini akan berfungsi untuk mempersiapkan landasan sehingga Kerajaan Fiat Tertinggi [Kehendak Ilahi] dapat terbentuk di tengah-tengah keluarga manusia. Jadi, banyak nyawa, yang akan menjadi penghalang kemenangan Kerajaan-Ku, akan lenyap dari muka bumi ... —Diary, 12 September 1926; Mahkota Kesucian Mengenai Pengungkapan Yesus kepada Luisa Piccarreta, Daniel O'Connor, hlm. 459

"Orang lemah lembut akan mewarisi bumi," kata Kristus. Dan mereka akan menyanyikan Magnificat:

Dia telah menjatuhkan penguasa dari takhta mereka tetapi mengangkat orang-orang yang rendah. Dia yang lapar telah dipenuhi dengan perkara-perkara baik; orang kaya yang dia hantar kosong. (Lukas 1: 50-55)

Tetapi tidak sebelum azab besar menimpa bumi. Mungkin yang utama di antara mereka adalah bencana Dajjal yang pertama kali muncul sebagai "putera perdamaian", tetapi berakhir dengan pemerintahan teror. Namun, kata Aquinas:

Bahkan syaitan diperiksa oleh malaikat yang baik agar mereka tidak membahayakan sebanyak yang mereka lakukan. Dengan cara yang sama, Dajjal tidak akan melakukan kerugian sebanyak yang dia mahukan. —St. Thomas Aquinas, Summa Theologica, Bahagian I, Q.113, Art. 4

Sesungguhnya, banyak yang tersisa sudah berada di tempat perlindungan, disembunyikan dan dikekalkan oleh Ketuhanan.

"Tuhan akan membersihkan bumi dengan siksaan, dan sebahagian besar generasi sekarang akan hancur", tetapi [Yesus] juga menegaskan bahawa "azab tidak mendekati orang-orang yang menerima Hadiah Hidup Hidup dalam Kehendak Ilahi yang besar", kerana Tuhan “melindungi mereka dan tempat mereka tinggal”. —Rev. Joseph Iannuzzi, Pemberian Hidup dalam Kehendak Ilahi dalam Tulisan Luisa Piccarreta

Siksaan

Kitab Wahyu, sementara dipenuhi dengan banyak simbol, memberikan gambaran tentang azab yang mengikuti Peringatan. Seperti yang kita dengar selepas Meterai Ketujuh pecah:

Jangan merosakkan darat atau laut atau pokok sehingga kita meletakkan meterai di dahi hamba-hamba Tuhan kita. (Wahyu 7: 2)

Sekiranya separuh pertama Badai terutama dilakukan oleh manusia, separuh terakhir adalah milik Tuhan:

Tuhan akan mengirimkan dua hukuman: satu akan berbentuk perang, revolusi, dan kejahatan lain; ia akan berasal dari bumi. Yang lain akan dihantar dari Syurga. - Diberkati Anna Maria Taigi, Ramalan Katolik, Hlm.76

Sebelum Komet datang, banyak negara, yang dikecualikan, akan dihilangkan dengan kehendak dan kelaparan [akibat] ... Komet dengan tekanannya yang luar biasa, akan memaksa keluar dari lautan dan membanjiri banyak negara, menyebabkan banyak keinginan dan banyak malapetaka [pembersihan]. —St. Hildegard, Ramalan Katolik, hlm. 79 (1098-1179 Masihi)

Salah satu nubuatan yang paling terkenal di zaman kita adalah nubuat Bunda Akita kepada Sr Agnes Sasagawa:

Seperti yang saya katakan kepada anda, jika manusia tidak bertaubat dan memperbaiki diri mereka sendiri, Bapa akan menjatuhkan hukuman yang mengerikan kepada seluruh umat manusia. Ini akan menjadi hukuman yang lebih besar daripada banjir, seperti yang tidak akan pernah dilihat sebelumnya. Api akan turun dari langit dan akan memusnahkan sebahagian besar umat manusia, baik yang baik maupun yang buruk, tidak akan menyelamatkan para imam dan juga orang-orang yang setia. Mereka yang terselamat akan merasa sepi sehingga mereka iri kepada orang mati. —13 Oktober 1973, ewtn.com

Hamba Tuhan Luisa Piccarreta juga menggambarkan pemandangan yang menyedihkan:

Saya berada di luar diri saya dan saya tidak dapat melihat apa-apa selain api. Nampaknya bumi akan terbuka dan mengancam akan menelan kota, gunung dan manusia. Sepertinya Tuhan ingin menghancurkan bumi, tetapi dengan cara yang istimewa tiga tempat yang berbeza, yang jauh dari satu sama lain, dan beberapa di antaranya juga di Itali. Mereka kelihatan seperti tiga muara gunung berapi — ada yang mengeluarkan api yang membanjiri kota-kota, dan di beberapa tempat bumi terbuka dan gempa yang mengerikan akan terjadi. Saya tidak dapat memahami dengan baik sama ada perkara ini berlaku atau mesti berlaku. Berapa banyak runtuhan! Namun, penyebabnya hanyalah dosa, dan manusia tidak mahu menyerah; nampaknya manusia telah meletakkan dirinya melawan Tuhan, dan Tuhan akan mempersenjatai unsur-unsur melawan manusia - air, api, angin dan banyak perkara lain, yang akan menyebabkan banyak orang mati. -Mahkota Kesucian: Mengenai Pengungkapan Yesus kepada Luisa Piccarreta oleh Daniel O'Connor, hlm. 108, Edisi Kindle

Pada akhir semuanya, tulis nabi Zakharia:

... dua pertiga akan terputus dan binasa, dan satu pertiga akan dibiarkan hidup. Dan saya akan memasukkan yang ketiga ini ke dalam api, dan menyempurnakannya seperti yang menyempurnakan perak, dan mengujinya sebagaimana emas diuji. Mereka akan memanggil nama saya, dan saya akan menjawabnya. Saya akan berkata, 'Mereka adalah umat saya'; dan mereka akan berkata, 'Tuhan adalah Tuhanku.' " (Zak 13: 8-9)

Ketika gempa bumi dan Gereja di tempat-tempat mengalami Gairahnya sendiri di bawah penganiayaan Dajjal, orang-orang yang beriman dapat menggemakan seruan St. Louis de Montfort:

Perintah ilahi anda dipatahkan, Injil anda dibuang, deras kejahatan membanjiri seluruh bumi bahkan membawa hamba-hamba anda ... Adakah semuanya akan berakhir sama seperti Sodom dan Gomora? Adakah anda tidak akan memecah kesunyian anda? Adakah anda akan bertolak ansur dengan semua ini? Tidakkah benar bahawa kehendak anda mesti dilakukan di bumi seperti di surga? Bukankah benar kerajaanmu mesti datang? Adakah anda tidak memberikan visi kepada beberapa jiwa, sayang kepada anda, tentang pembaharuan Gereja di masa depan? —St. Louis de Montfort, Doa untuk Pendakwah, n. 5

Dan mereka akan mendengar suara di Langit yang berseru "ia dilakukan"[1]Rev 16: 17 diikuti dengan rentak kuku a Penunggang Menunggang Kuda Putih yang datang akan menghancurkan Dajjal dan membersihkan bumi setelah Tiga Hari Kegelapan ...

Watch:

Dengar:


Rujukan [ + ]

1. Rev 16: 17

Pemerintahan Dajjal

Dajjal dalam Kitab Suci

Tradisi Suci menegaskan bahawa, menjelang akhir zaman, seorang lelaki yang disebut oleh St. Paul sebagai "yang tidak sah" diharapkan dapat bangkit sebagai Kristus palsu di dunia, menjadikan dirinya sebagai objek penyembahan. Waktunya diungkapkan kepada Paul seperti sebelumnya "hari Tuhan":

Jangan ada yang menipu anda dengan cara apa pun; kerana hari itu tidak akan datang, kecuali kemurtadan datang pertama, dan orang yang melanggar undang-undang diturunkan, anak kebinasaan. (2 Tes 2: 3)

Beberapa Bapa Gereja melihat dalam penglihatan nabi Daniel tentang ramalan sosok penghujat ini yang muncul dari kerajaan "binatang":

Saya sedang mempertimbangkan sepuluh tanduk yang dimilikinya, ketika tiba-tiba seekor tanduk kecil, keluar dari tengah mereka, dan tiga tanduk sebelumnya terkoyak untuk memberi ruang untuknya. Tanduk ini mempunyai mata seperti mata manusia, dan mulut yang bercakap sombong. (Daniel 7: 8)

Ini mendapat gema dalam kiamat St. John:

Binatang itu diberi mulut dengan ucapan sombong dan penghujatan, dan diberi wewenang untuk bertindak selama empat puluh dua bulan. Itu membuka mulutnya untuk mengucapkan penghujatan terhadap Tuhan, menghujat nama dan tempat tinggalnya dan mereka yang tinggal di surga. Ia juga diizinkan untuk berperang melawan orang-orang kudus dan menaklukkan mereka, dan diberikan wewenang atas setiap suku, orang, lidah, dan bangsa. (Wahyu 13: 5-7)

Oleh itu, Bapa Gereja Awal dengan sebulat suara mengesahkan bahawa "putra kehancuran" adalah seseorang dan bukan hanya "sistem" atau kerajaan. Walau bagaimanapun, Benedict XVI menyatakan perkara penting:

Sejauh mengenai antikristus, kita telah melihat bahawa dalam Perjanjian Baru dia selalu menganggap garis dasar sejarah kontemporari. Dia tidak boleh dibataskan kepada mana-mana individu. Yang sama dia memakai banyak topeng di setiap generasi. —Cardinal Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Teologi Dogmatik, Eskatologi 9, Johann Auer dan Joseph Ratzinger, 1988, hlm. 199-200

Itu adalah sudut pandang yang sesuai dengan Kitab Suci:

Anak-anak, ini adalah jam terakhir; dan seperti yang anda dengar bahawa antikristus akan datang, jadi sekarang banyak antikristus telah muncul. Oleh itu, kita tahu ini adalah jam terakhir ... Barangsiapa yang mengingkari Bapa dan Anak, inilah dajjal. (1 John 2: 18, 22)

Namun, Benedict menegaskan ajaran berterusan Gereja bahawa Dajjal juga masa depan individu, bahagian binatang ini yang akan memerintah bumi selama "empat puluh dua bulan."[1]Rev 13: 5 Itu hanya dengan mengatakan bahawa terdapat banyak antikristus sepanjang sejarah manusia. Namun, Kitab Suci menunjuk terutama pada salah satu, kepala di antara banyak orang, yang menyertai pemberontakan atau kemurtadan yang besar menjelang akhir zaman. Para Bapa Gereja menyebutnya sebagai "putra kehancuran", "orang yang tidak sah", "raja", "murtad dan perompak" yang asalnya berasal dari Timur Tengah, mungkin dari warisan Yahudi.

... sebelum kedatangan Tuhan akan ada kemurtadan, dan seseorang yang digambarkan dengan baik sebagai "orang yang melanggar undang-undang", "putra kehancuran" mesti dinyatakan, siapa tradisi yang akan memanggil Dajjal. - Penonton Umum, "Sama ada pada akhir waktu atau semasa kekurangan damai yang tragis: Datanglah Tuhan Yesus!", L'Osservatore Romano, 12 November 2008

Tetapi bilakah dia akan tiba?

... jika kita belajar tetapi seketika tanda-tanda masa kini, gejala mengancam keadaan politik dan revolusi kita, serta kemajuan peradaban dan peningkatan kejahatan yang semakin meningkat, sesuai dengan kemajuan peradaban dan penemuan-penemuan dalam materi ketertiban, kita tidak boleh gagal meramalkan jarak kedatangan manusia dosa, dan hari-hari kehancuran yang telah disebutkan oleh Kristus. —Fr. Charles Arminjon (1824-1885), Akhir Dunia Sekarang dan Misteri Kehidupan Masa Depan, hlm. 58; Akhbar Institut Sophia

Kronologi Penipu

Pada dasarnya terdapat dua kubu mengenai hal ini, tetapi seperti yang akan saya nyatakan, mereka tidak semestinya saling bertentangan.

Perkhemahan pertama, dan yang paling lazim hari ini, adalah bahawa Dajjal muncul di akhir sekali masa, tepat sebelum kedatangan Yesus yang terakhir dalam kemuliaan, penghakiman orang mati, dan akhir dunia.[2]Rev 20: 11-21: 1

Kem lain adalah perkemahan yang paling lazim di kalangan Bapa Gereja Awal dan yang, terutama, mengikuti kronologi Rasul St John dalam Wahyu. Dan itu adalah kedatangan orang yang dilanggar hukum diikuti dengan "seribu tahun", apa yang disebut oleh Bapa Gereja sebagai "istirahat sabat", "hari ketujuh", "masa-masa kerajaan" atau "Hari Tuhan" . " "Masa damai," seperti yang disebut oleh Bunda Maria Fatima, bukanlah bidaah Millenarianisme (lihat Millenarianisme — Apa itu, dan Apa yang tidak) penganutnya percaya bahawa Yesus akan datang untuk memerintah dalam daging selama seribu tahun literal. Namun, apa yang tidak pernah dikutuk oleh Gereja adalah gagasan kemenangan rohani Gereja setelah masa kesengsaraan. Meringkaskan pemikiran kolektif Magisterium, Fr. Charles Arminjon menulis:

Pandangan yang paling berwibawa, dan yang tampaknya paling sesuai dengan Kitab Suci, adalah, setelah kejatuhan Dajjal, Gereja Katolik sekali lagi akan memasuki masa kemakmuran dan kemenangan. -Akhir Dunia Sekarang dan Misteri Kehidupan Masa Depan, Fr. Charles Arminjon (1824-1885), hlm. 56-57; Akhbar Institut Sophia

Ini hanya selaras dengan pembacaan Wahyu secara langsung. Jelas, Bab 19 berbicara tentang manifestasi kekuatan Yesus, sebenarnya, "nafas" atau "kecerahan"-Nya untuk membunuh "binatang" dan "nabi palsu" yang kemudian dilemparkan ke dalam lautan api. Tetapi ia bukan akhir dunia. Yang berikut adalah pemerintahan Kristus bersama orang-orang kudusnya.

St Thomas dan St. John Chrysostom menerangkan kata-kata itu quem Dominus Jesus destruet illustrasi Adventus sui ("Yang akan dimusnahkan oleh Tuhan Yesus dengan terang kedatanganNya") dalam arti bahawa Kristus akan menyerang Dajjal dengan mempesona dia dengan kecerahan yang akan seperti pertanda dan tanda Kedatangan Kedua-Nya ... —Fr. Charles Arminjon, Ibid., Hlm. 56-57

Apa yang berikut, menurut Bapa Gereja Awal, adalah masa damai dan keadilan, masa kerajaan ketika Kristus memerintah, bukan dalam daging, tetapi in Orang kudusnya dengan cara yang baru. Dalam mistikisme Katolik moden, ini disebut sebagai "Kerajaan Kehendak Ilahi", "Pemerintahan Ekaristi", "Era Kedamaian", "Era Cinta Surgawi" dll.

Tetapi ketika Dajjal telah menghancurkan semua hal di dunia ini, dia akan memerintah selama tiga tahun enam bulan, dan duduk di bait suci di Yerusalem; dan kemudian Tuhan akan datang dari Syurga di awan ... menghantar orang ini dan mereka yang mengikutinya ke dalam lautan api; tetapi membawa untuk orang-orang benar masa kerajaan, iaitu selebihnya, hari ketujuh yang suci ... Ini akan berlaku pada masa kerajaan, iaitu, pada hari ketujuh ... Sabat yang benar dari orang benar. —St. Irenaeus dari Lyons, Bapa Gereja (140–202 Masehi); Adversus Haereses, Irenaeus of Lyons, V.33.3.4, The Fathers of the Church, CIMA Publishing Co.

Oleh itu, "hari ketujuh" adalah istirahat bagi Gereja sebagaimana Tuhan berehat pada hari ketujuh penciptaan. Yang berikutnya adalah hari "kelapan", iaitu, kekekalan.

... ketika Putra-Nya akan datang dan menghancurkan masa yang tidak sah dan menghakimi orang yang tidak bertuhan, dan mengubah matahari dan bulan dan bintang-bintang - maka Dia semestinya akan berehat pada hari ketujuh ... setelah memberi istirahat kepada semua perkara, saya akan membuat permulaan hari kelapan, iaitu permulaan dunia lain. - Surat Barnabas (70-79 M), ditulis oleh Bapa Kerasulan abad kedua

Kita semestinya dapat menafsirkan kata-kata, “Imam Tuhan dan Kristus akan memerintah bersama-Nya seribu tahun; dan apabila seribu tahun akan berakhir, Syaitan akan dilepaskan dari penjara; " kerana dengan demikian mereka menandakan bahawa pemerintahan orang-orang kudus dan perhambaan syaitan akan berhenti serentak… —St. Augustine, Bapa Anti-Nicene, Kota Tuhan, Buku XX, Chap. 13, 19

Paus dan Dajjal Hari Ini

Perlu diperhatikan bahawa Paus St. Pius X sudah menganggap Dajjal ada di bumi:

Siapa yang tidak dapat melihat bahawa masyarakat pada masa ini, lebih dari pada zaman lampau, menderita penyakit yang dahsyat dan mendalam yang, berkembang setiap hari dan memakan makhluknya, menyeretnya ke kehancuran? Anda faham, Saudara yang terhormat, apakah penyakit ini - murtad dari Tuhan ... Apabila semua ini dipertimbangkan, ada alasan yang baik untuk takut kalau-kalau kejahatan besar ini mungkin seperti ramalan, dan mungkin permulaan kejahatan yang disediakan untuk hari terakhir; dan bahawa mungkin sudah ada di dunia ini "Anak Kesengsaraan" yang diucapkan oleh Rasul. -E Supremi, Encyclical On the Restoring of All Things in Christ, n. 3, 5; 4 Oktober 1903

Dengan memperhatikan penghinaan terhadap agama Kristian di seluruh dunia, penggantinya setuju:

… Seluruh umat Kristian, sedih dan kecewa, terus-menerus dalam bahaya untuk jatuh dari iman, atau menderita kematian yang paling kejam. Perkara-perkara ini benar-benar menyedihkan sehingga anda mungkin mengatakan bahawa peristiwa-peristiwa seperti itu menggambarkan dan menggambarkan "permulaan penderitaan," iaitu peristiwa-peristiwa yang akan dibawa oleh orang yang berdosa, "yang terangkat di atas semua yang disebut Tuhan atau disembah " (2 Tes 2: 4). —POPE PIUS XI, Penebus Miserentissimus, Surat Encyclical on Reparation to the Sacred Heart, n. 15, 8 Mei 1928

Semasa masih Kardinal, Benedict XVI membuat kiasan yang mengejutkan mengenai "tanda binatang" kerana ia berkaitan dengan teknologi komputer:

Apocalypse berbicara mengenai antagonis Tuhan, binatang itu. Haiwan ini tidak mempunyai nama, tetapi nombor. Dalam [kengerian di kamp-kamp konsentrasi], mereka membatalkan wajah dan sejarah, mengubah manusia menjadi bilangan, menjadikannya roda gigi dalam mesin yang sangat besar. Manusia tidak lebih dari sekadar fungsi. Pada zaman kita, kita tidak boleh lupa bahawa mereka menentukan nasib dunia yang berisiko mengadopsi struktur kem konsentrasi yang sama, jika undang-undang universal mesin diterima. Mesin yang telah dibina mengenakan undang-undang yang sama. Menurut logik ini, manusia mesti ditafsirkan oleh komputer dan ini hanya mungkin jika diterjemahkan ke dalam angka. Binatang itu adalah nombor dan berubah menjadi nombor. Tuhan, bagaimanapun, mempunyai nama dan panggilan dengan nama. Dia adalah orang dan mencari orang itu. —Cardinal Ratzinger, (POPE BENEDICT XVI) Palermo, 15 Mac 2000

Kemudian pada tahun 1976, dua tahun sebelum dipilih sebagai Paus John Paul II, Kardinal Wojtyla berbicara kepada para uskup Amerika. Ini adalah kata-katanya, yang dicatatkan di Washington Post, dan disahkan oleh Deacon Keith Fournier yang hadir:

Kita sekarang berdiri dalam menghadapi konfrontasi sejarah terbesar yang pernah dialami manusia. Kita sekarang menghadapi konfrontasi terakhir antara Gereja dan anti-gereja, antara Injil dan anti-Injil, antara Kristus dan antikristus. - Kongres Ekaristi untuk perayaan dua puluh tahun penandatanganan Deklarasi Kemerdekaan, Philadelphia, PA, 1976; rujuk Catholic Online

Sebagai penutup, kami ingin mengingatkan pembaca bahawa laman web ini adalah untuk mempersiapkan anda, bukan untuk Dajjal, tetapi untuk kedatangan Yesus Kristus untuk menghentikan air mata milenium yang lalu. Ini untuk mempersiapkan anda untuk kedatangan Kerajaan Kehendak Ilahi. Oleh itu, kebijaksanaan orang-orang kudus memberikan banyak renungan:

Berbahagialah mereka yang mengatasi zalim itu. Kerana mereka harus dinyatakan sebagai lebih terkenal dan lebih mulia daripada saksi pertama; kerana bekas saksi mengatasi pelayannya sahaja, tetapi ini menggulingkan dan menakluki penuduh sendiri, putra kebinasaan. Oleh karena itu, dengan pujian dan mahkota apa itu, apakah mereka tidak akan dihiasi oleh Raja kita, Yesus Kristus! —St. Hippolytus, Di Akhir Dunia, n. 30, 33, newadvent.org

Gereja sekarang menuntut anda di hadapan Tuhan yang Hidup; dia menyatakan kepadamu hal-hal mengenai Dajjal sebelum mereka tiba. Sama ada ia akan berlaku pada masa anda, kami tidak tahu, atau adakah ia akan berlaku setelah anda kami tidak tahu; tetapi adalah baik bahawa, mengetahui perkara-perkara ini, anda harus membuat keselamatan anda terlebih dahulu. —St. Cyril of Jerusalem (c. 315-386) Doktor Gereja, Kuliah Kateketis, Kuliah XV, n.9

Untuk rawatan ekstensif mengenai "zaman akhir" menurut Bapa Gereja, Magisterium, dan wahyu kenabian yang disetujui, baca Memikirkan Kembali Masa Akhir, Bagaimana Era Hilang, dan Hari Keadilan oleh Mark Mallett. Lihat juga Dajjal di Zaman Kita , Bapa Suci yang dikasihi ... Dia Akan Datang! dan Mengapa Paus Tidak Berteriak?

Watch:

Dengar:

Rujukan [ + ]

1. Rev 13: 5
2. Rev 20: 11-21: 1

Tiga Hari Kegelapan

Kita harus berterus terang: secara rohani dan moral, dunia berada dalam keadaan yang jauh lebih buruk daripada yang pernah dialami sebelumnya dalam sejarah. Akal sehat membuktikan hal ini. Konsensus wahyu peribadi menunjukkan ini. Malah Papal Magisterium mengajar ini. Paus Fransiskus, sendiri, telah mengatakan bahawa kita "tidak lebih baik hari ini daripada mereka semasa Banjir Besar" (19 Februari 2019 di Santa Marta).

Oleh itu, Era Damai tidak boleh dibawa ke dunia seperti sekarang. Pengubahsuaian menyeluruh diperlukan; yang seperti itu, merobohkan rumah itu ke balok dan batu bata, jika bukan asasnya. Penyucian ini akan dicapai dengan banyak cara pada tahun-tahun mendatang, tetapi mungkin di atas segalanya melalui ramalan yang telah lama Tiga Hari Kegelapan, yang pasti akan mengusir kejahatan dari bumi ini (terutama Dajjal, mereka yang mengikutinya, dan setan yang mengilhami dia) dan membiarkannya siap untuk berkembangnya Kerajaan Tuhan.

Malangnya, kebanyakan orang yang hidup hari ini tidak menginginkan Kerajaan Tuhan. Mereka lebih suka terus melakukan dosa-dosa kegemaran mereka, mempercayai kesalahan kesukaan mereka, dan menikmati barang-barang kegemaran mereka. Mereka akan diberi setiap kesempatan untuk mengubah cara mereka dan memilih untuk meletakkan diri mereka di sebelah kanan Era yang akan datang — terutama melalui Peringatan (yang akan mendahului masa Penderitaan dan tentunya Tiga Hari Kegelapan, yang menyimpulkannya dan mengantar dalam Era Kedamaian). Tetapi jika mereka yang menolak Kerajaan Tuhan terus menolak untuk bertobat, maka tidak akan ada ruang bagi mereka di bumi ini semasa Era, dan jika tidak ada Siksaan lain yang melakukan pekerjaan sebelum waktunya tiba, Tiga Hari Kegelapan akan terjadi.

(Nota Bene: Kita tidak boleh kehilangan harapan untuk keselamatan sesiapa hidup; apa pun yang terjadi. Kita bahkan harus mengharapkan dan mendoakan keselamatan mereka yang pada akhirnya perlu dibersihkan dari bumi dalam Tiga Hari Kegelapan - kerana jika kegagalan mereka untuk bertobat sebelum waktu itu memerlukan mereka dibersihkan dari bumi, ini tidak berlaku. bermaksud bahawa mereka tidak dapat bertaubat di saat terakhir hidup mereka. Lihat Mark Mallett's Rahmat dalam Kekacauan)

Penyucian

Tiga Hari Kegelapan, secara ringkas, akan terdiri dari semua neraka yang dilancarkan ke bumi untuk membolehkan setan memakan mereka sendiri yang ada di bumi - kerana, dengan ironi yang hebat, bahkan setan tidak dapat menentang kehendak Tuhan (walaupun mereka mendapat keadilan, sementara yang diberkati mendapat rahmatnya). Ketika Tuhan melepaskan roh-roh jahat untuk membersihkan bumi, mereka tidak akan dapat melakukan sedikit pun daripada yang telah Dia tetapkan sebelum mereka dilemparkan kembali ke jurang.

Bahkan syaitan diperiksa oleh malaikat yang baik agar mereka tidak membahayakan sebanyak yang mereka lakukan. Dengan cara yang sama, Dajjal tidak akan melakukan kerugian sebanyak yang dia mahukan. —St. Thomas Aquinas, Summa Theologica, Bahagian I, Q.113, Art. 4

Jadi orang yang beriman tidak boleh takut akan Tiga Hari Kegelapan; walaupun besarnya akan mengganggu pikiran siapa pun, itu akan dilakukan dengan ketepatan seorang pakar bedah pakar kerana pengawasan yang disediakan Tuhan. Lebih-lebih lagi, sebagaimana Tuhan melindungi orang Israel, begitu juga Dia akan melindungi sisa-sisa-Nya.

Musa menghulurkan tangannya ke langit, dan ada kegelapan yang lebat di seluruh negeri Mesir selama tiga hari. Lelaki tidak dapat melihat satu sama lain, juga tidak dapat bergerak dari tempat mereka berada, selama tiga hari. Tetapi semua orang Israel mempunyai cahaya di mana mereka tinggal. (10: 22-23)

Walaupun semua ini terdengar mengejutkan bagi mereka yang mempelajarinya untuk pertama kalinya, kita harus ingat bahawa paradigma ini sama sekali tidak pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah keselamatan dan sejarah Gereja; sesungguhnya, seseorang melihat di antara kedua-dua musuh Tuhan itu kadang-kadang menjadi musuh yang Tuhan gunakan untuk mencapai tujuan akhir-Nya. Ini berlaku paling jelas dalam penyaliban Tuhan kita; tetapi seseorang juga melihat, dalam Kitab Suci, Israel kuno disucikan oleh bangsa-bangsa yang tidak bertuhan di sekitar mereka. Dalam Tiga Hari Kegelapan, Tuhan akan "memanfaatkan" iblis dengan cara yang lebih universal daripada sebelumnya. Mereka akan menelan bukan hanya orang-orang di bumi yang diakui sebagai musuh Tuhan, tetapi juga tempat-tempat fizikal dan benda-benda yang tidak mempunyai tempat di Era (misalnya, Fr. Michel Rodrigue ditunjukkan iblis menelan seluruh pondasi bangunan selama Tiga Hari ).

Oleh kerana Tiga Hari Kegelapan akan mengikuti Peringatan dan Waktu Penolakan dan memuncak Peringatan Ilahi, kita secara peribadi akan menasihati agar tidak terlalu terperinci dalam perincian peristiwa ini, dan juga berhati-hati untuk tidak khawatir tentang persiapan fizikal. Sayangnya, Tiga Hari Kegelapan, melampaui ramalan lain, telah menimbulkan rasa takut dan spekulasi liar. Sebaliknya, kita sekarang harus mengetahui inti dari apa yang akan datang; kerana sekiranya bukan kehendak Tuhan yang kita tahu ini, maka syurga (yang hanya dapat melakukan kehendak-Nya) tidak akan menyatakan hakikat peristiwa ini kepada kita.

Saya telah memberitahu anda perkara ini supaya apabila tiba waktunya, anda mungkin ingat bahawa saya telah memberitahu anda. (John 16: 4)

Sekarang, kita beralih kepada beberapa penyataan ini.

Tuhan akan mengirimkan dua hukuman: satu akan berbentuk perang, revolusi, dan kejahatan lain; ia akan berasal dari bumi. Yang lain akan dihantar dari syurga. Akan datang ke seluruh bumi kegelapan yang sengit yang berlangsung tiga hari tiga malam. Tidak ada yang dapat dilihat, dan udara akan sarat dengan wabak penyakit yang akan menuntut, tetapi tidak hanya, musuh agama. Mustahil untuk menggunakan pencahayaan buatan manusia semasa kegelapan ini, kecuali lilin yang diberkati ... Semua musuh Gereja, sama ada yang diketahui atau tidak diketahui, akan binasa di seluruh bumi selama kegelapan universal itu, kecuali beberapa yang akan segera ditukar oleh Tuhan. - Diberkati Anna Maria Taigi (w. 1837)

Memetik butir-butir, Pendeta R. Gerald Culleton menulis dalam Para Nabi dan Zaman Kita:

Akan ada kegelapan tiga hari, di mana suasananya akan dijangkiti oleh syaitan yang tak terhitung jumlahnya, yang akan menyebabkan kematian banyak orang yang tidak percaya dan jahat. Lilin yang diberkati sahaja akan dapat memberi cahaya dan melindungi umat Katolik yang setia dari bencana mengerikan yang akan datang ini. Keajaiban ghaib akan muncul di langit. Akan ada perang yang pendek tetapi penuh kemarahan, di mana musuh-musuh agama dan umat manusia akan dihancurkan secara universal. Ketenangan dunia dan kejayaan universal Gereja akan diikuti. —Palma Maria d'Oria (wafat 1863); hlm. 200

Semua negeri akan digegarkan oleh perang dan konflik saudara. Selama kegelapan yang berlangsung selama tiga hari, orang-orang yang diberi jalan jahat akan binasa sehingga hanya satu perempat umat manusia yang dapat bertahan. Pendeta juga akan dikurangkan jumlahnya, kerana kebanyakan mereka akan mati demi mempertahankan agama atau negara mereka. - Saudari Maria dari Yesus Disalibkan (wafat 1878); hlm. 206

Meringkaskan banyak tindakan nabi mengenai peristiwa itu, Pendeta R. Gerald Culleton menulis:

Apabila semuanya kelihatan tidak ada harapan untuk pasukan Kristian, Tuhan akan melakukan "keajaiban yang luar biasa," atau sebagaimana yang disebut oleh beberapa nabi, "peristiwa besar" atau "peristiwa yang mengerikan," yang memihak kepada-Nya. Semasa fenomena ini, yang benar-benar suci tidak akan dicederakan, dan mengerikan sekalipun. namun kita mungkin menghibur kenyataan bahawa itu akan menandakan berakhirnya azab Tuhan. Nampaknya peristiwa yang disebutkan samar-samar oleh begitu banyak pelihat, adalah peristiwa yang ditentukan oleh orang lain sebagai kegelapan tiga hari dengan matahari dan bulan, sebagaimana adanya. bertukar menjadi darah. Udara akan diracuni, sehingga membunuh sebagian besar musuh Gereja Kristus. Selama tiga hari ini, satu-satunya cahaya yang tersedia untuk lelaki adalah lilin yang diberkati, dan satu lilin akan menyala sepanjang masa. Walau bagaimanapun, lilin yang diberkati tidak akan menyala di rumah-rumah orang-orang yang tidak bertuhan. Namun begitu lilin dinyalakan oleh satu orang dalam keadaan rahmat, ia tidak akan menyala sehingga kegelapan tiga hari itu berakhir. "Peristiwa besar" ini akan membawa kedamaian kepada dunia yang bermasalah. Ini akan menjadi semacam peragaan kembali dari tiga jam kegelapan "di seluruh bumi" pada masa penyaliban Kristus, dan tinjauan awal yang akan menandakan berakhirnya pemerintahan Anti-Kristus. —P. 45

Untuk kata-kata dan rujukan lebih lanjut mengenai Tiga Hari Kegelapan dalam Kitab Suci, tekan di sini untuk membaca catatan Mark Mallett dari “Perkataan Sekarang"

Watch:

Dengar:

Era Kedamaian

Dunia ini tidak lama lagi akan mengalami era keemasan yang paling mulia yang pernah dilihatnya sejak Syurga itu sendiri. Itu adalah Kedatangan Kerajaan Tuhan, di mana Kehendak-Nya akan dilaksanakan di bumi seperti di Syurga. Permintaan kita dalam doa Tuhan, "Kerajaan-Mu datang, kehendak-Mu akan selesai," akan dijawab dengan cara yang paling indah. Itu adalah Kemenangan Hati Maria yang Tak Bernoda. Ia adalah Pentakosta Baru. Ia adalah Era Kedamaian. Tetapi sebelum berkongsi beberapa perincian seperti apa, tugas penting mesti diselesaikan.

Kita mesti menyelesaikan apa itu Era tidak:

  • Bukanlah Syurga; mulia seperti Era, ia hanya akan dibandingkan dengan Syurga, dan semasa Era, kita akan merindukan Syurga walaupun lebih bersungguh-sungguh daripada yang kita lakukan sekarang, dan menantikan Syurga bersama lebih kegembiraan daripada yang kita kecapi sekarang!
  • Itu bukan Beatific Vision; kita masih memerlukan Iman.
  • Itu bukan Kebangkitan Abadi; kita masih akan mati, dan kita masih akan dapat menderita.
  • Itu bukan pengesahan mutlak dalam rahmat; dosa akan tetap menjadi kemungkinan ontologi.
  • Itu bukan kesempurnaan pasti Gereja (yang hanya terdapat dalam Pesta Perkahwinan Syurgawi); kita akan tetap menjadi Gereja Aktivis, belum Gereja Kemenangan.
  • Ia bukan berlalu zaman Gereja demi Zaman Roh, sebaliknya, ia akan menjadi Triumph Gereja dan pencurahan Roh Kudus yang baru.
  • Bukanlah pemerintahan Yesus yang nyata dan nyata di bumi (itulah bidaah Millenarianisme atau Millenarianisme yang Diubah); ia akan tiba dengan kedatangan Kristus dalam rahmat, dan Dia akan memerintah semasa Era Suci, tidak kelihatan dalam daging.

(Catatan: Walaupun tidak ada penyataan peribadi yang boleh dipercayai - terutama yang terdapat di laman web ini - yang menyatakan kesalahan di atas, sayangnya masih ada beberapa pengarang hari ini yang menuduh ramalan-ramalan ini pada Era hanyalah suatu bentuk Millenarianisme yang diubah. Penulis ini tidak hanya bertentangan dengan kesepakatan kenabian, tetapi juga Magisterium itu sendiri. Maklumat lebih lanjut boleh didapati di halaman 352-396 dari eBook percuma, Mahkota Kesucian.)

Sebelum kita melihat secara terperinci, berikut adalah ringkasan mengenai apa yang Era ialah:

Setiap kali Bapa Gereja berbicara tentang istirahat Sabat atau era kedamaian, mereka tidak meramalkan kedatangan Yesus dalam daging atau akhir sejarah manusia, tetapi mereka menonjolkan kekuatan transformasi Roh Kudus dalam sakramen yang menyempurnakan Gereja, sehingga Kristus dapat mempersembahkannya kepada dirinya sendiri sebagai pengantin yang tidak bernoda setelah kembali terakhir. —Rev. JL Iannuzzi, Ph.B., STB, M.Div., STL, STD, Ph.D., ahli teologi, Kemegahan Penciptaan, Ms. 79

Dalam "Kedatangan Kedua" Garis Masa ini, kita membahas lebih terperinci mengenai "rehat Sabat" sebagai persiapan untuk kembalinya Kristus dalam daging di akhir dunia. Tetapi sekarang, mari kita lihat sekedar pratonton kecil dari apa yang Yesus telah ungkapkan kepada Hamba Tuhan, Luisa Piccarreta tentang apa yang dapat kita harapkan dalam Era Keamanan Sejagat yang akan datang (lebih banyak lagi wahyu ini dapat dijumpai dalam jawatan ini):

Penciptaan akan diperbaharui

Saya dengan cemas menunggu kehendak saya dapat diketahui dan bahawa makhluk-makhluk itu boleh hidup di dalamnya. Kemudian, saya akan memamerkan begitu banyak kemewahan sehingga setiap jiwa akan menjadi seperti ciptaan baru - cantik tetapi berbeza dari yang lain. Saya akan menghiburkan diri saya; Saya akan menjadi Arkitek yang tidak dapat diatasi; Saya akan memaparkan semua seni kreatif saya ... Wah, betapa saya merindukannya; bagaimana saya mahukannya; bagaimana saya merindukannya! Penciptaan belum selesai. Saya masih belum membuat karya yang paling indah. (Februari 7, 1938)

Iman tetap diperlukan, tetapi akan dijelaskan

Anak perempuan saya, ketika Kehendak saya memiliki kerajaannya di bumi dan jiwa-jiwa tinggal di dalamnya, iman tidak akan lagi memiliki bayangan, tidak ada lagi teka-teki, tetapi semuanya akan menjadi jelas dan pasti. Cahaya Kesungguhan saya akan membawa kepada perkara-perkara yang sangat diciptakan penglihatan yang jelas dari Pencipta mereka; makhluk akan menyentuh-Nya dengan tangan mereka sendiri dalam segala yang telah Dia lakukan kerana mengasihi mereka. … Dan ketika Dia mengatakan ini, Yesus membuat gelombang kegembiraan dan cahaya keluar dari Hati-Nya, yang akan memberi lebih banyak nyawa kepada makhluk; dan dengan penekanan kasih, Dia menambahkan: “Betapa saya merindukan Kerajaan Kehendak saya. Ini akan mengakhiri masalah makhluk, dan penderitaan kita. Langit dan Bumi akan tersenyum bersama; Perayaan dan perayaan kita akan memperoleh semula awal permulaan Penciptaan; Kami akan meletakkan tudung di atas segalanya, supaya perayaan tidak akan terganggu lagi. " (Jun 29, 1928)

Tubuh manusia akan sentiasa cantik, kuat, dan sihat

Kita harus tahu bahawa Era ini bukan sekadar soal orang suci yang berfikir, berkata, dan melakukan perkara-perkara suci. Walaupun kekudusan Era jauh dan jauh dari aspek yang paling penting, adalah bodoh untuk mengabaikan bahawa akan ada banyak manifestasi fizikal yang mulia dari realiti rohani ini. Yesus memberitahu Luisa:

... [selepas kejatuhan] badan juga kehilangan kesegaran, keindahannya. Ia menjadi lemah dan tetap tunduk pada semua kejahatan, berkongsi dengan kejahatan kehendak manusia, sama seperti yang telah dikongsi bersama dalam kebaikan. Jadi, jika kehendak manusia disembuhkan dengan memberikannya kembali kehendak Ilahi-Ku, seolah-olah dengan sihir, semua kejahatan fitrah manusia tidak akan hidup lagi. (Julai 7, 1928)

Terlalu sering kita lupa bahawa semua kemerosotan - termasuk fizikal - adalah akibat dosa (walaupun tidak langsung). Yesus bahkan mengungkapkan kenyataan ini kepada St. Gertrude the Great. Semasa kita membaca Kehidupan dan Pengungkapan Saint Gertrude, Yesus memberitahu orang suci ini bahawa:

Anda tidak akan pernah dapat memahami semua kemanisan timbal balik yang dirasakan oleh Ketuhanan-Ku terhadap anda ... gerakan rahmat ini memuliakan anda, sebagaimana Tubuh-Ku dimuliakan di Gunung Thabor di hadapan tiga orang murid-Ku yang dikasihi; supaya aku dapat mengatakan tentangmu, dalam kemanisan amalanku: 'Inilah anak perempuanku yang dikasihi, di mana aku senang.' Kerana itu adalah rahmat dari rahmat ini untuk menyampaikan kepada tubuh dan juga pikiran dan kemuliaan yang luar biasa. [1]Kehidupan dan Pengungkapan Saint Gertrude. "Oleh seorang agama dari perintah Poor Clares." 1865. Halaman 150.

Kekayaan rahmat ini, walaupun biasanya terselubung di sisi Era ini, akan bebas mengalir antara jasmani dan rohani pada waktu fajar yang sama. Jelas, tidak ada "sihir" yang berlaku di sini; Yesus mengatakan bahawa transformasi fizikal ini akan berlaku sihir "seolah-olah" kerana betapa cepat dan besarnya mereka, dan kerana pada awalnya sukar bagi kita untuk melihat bagaimana ia terjadi, sehingga kita semakin memahami bahawa tidak normal atau semula jadi untuk barang-barang rohani yang mulia itu sehingga gagal memiliki alam fizikal yang sesuai dengannya.

Kematian akan berlaku, tetapi dengan lancar dan indah, dan semua jasad akan kekal hancur

Kerana kehidupan di Era begitu dekat dengan Syurga (seperti kehidupan bagi orang yang bahkan sekarang tinggal dalam Kehendak Ilahi), nyaris tidak ada pengasingan, tetapi lebih merupakan ziarah yang bahagia; dan kepulangan ke Tanah Suci Surgawi - iaitu kematian - adalah perkara yang mulia dan mulia. Yesus memberitahu Luisa:

Kematian tidak lagi mempunyai kekuatan dalam jiwa; dan jika ia memilikinya di atas badan, ia tidak akan mati, [2]Maksudnya, kelancarannya akan sangat berbeza dengan bagaimana kebanyakan kematian hari ini terjadi sehingga hampir tidak dapat disebut "kematian" jika dibandingkan - walaupun secara teknis masih akan membawa hasil yang sama: jiwa yang berangkat dari tubuh. Kematian Luisa sendiri tidak diragukan lagi adalah contoh yang sangat baik di sini, di mana terdapat kedamaian yang sempurna, dan selama beberapa hari mereka tidak dapat mengetahui apakah dia bahkan telah mati (lihat www.SunOfMyWill.com) tetapi transit. Tanpa khasiat dosa dan kehendak manusia yang merendahkan yang menghasilkan kerosakan di dalam tubuh, dan dengan pemeliharaan kehendak-Ku yang terpelihara, mayat-mayat itu juga tidak akan terurai dan menjadi sangat teruk sehingga menyerang ketakutan bahkan yang terkuat, seperti yang berlaku sekarang; tetapi mereka akan tetap tenang di kubur mereka, menunggu hari kebangkitan semua ... Kerajaan Fiat Ilahi akan membuat keajaiban besar untuk mengusir semua kejahatan, semua penderitaan, semua ketakutan, kerana ia tidak akan melakukan keajaiban pada waktu dan keadaan, tetapi akan menjaga anak-anak Kerajaannya dengan tindakan mukjizat yang berterusan, untuk menyelamatkan mereka dari segala kejahatan, dan membiarkan mereka dibezakan sebagai anak-anak Kerajaannya. Ini, dalam jiwa; tetapi juga dalam tubuh akan ada banyak pengubahsuaian, kerana selalu dosa itulah makanan dari semua kejahatan. Setelah dosa dihapus, tidak akan ada makanan untuk kejahatan; lebih-lebih lagi, kerana Kehendak dan dosa-Ku tidak dapat wujud bersama, oleh itu sifat manusia juga akan memberi kesan yang baik. (Oktober 22, 1926)

Semua umat Katolik tahu bahawa banyak orang kudus tidak sempurna; mayat mereka terbaring di kubur mereka tanpa menunjukkan sedikitpun kerosakan dan hanya mengeluarkan aroma yang menyenangkan. Ini adalah bagaimana semua kematian akan berlaku semasa Era.

Akan ada kelebihan barang-barang semula jadi, dan semua akan gembira

Yesus memberitahu Luisa:

... kemiskinan, ketidakbahagiaan, keperluan dan kejahatan akan dibuang dari anak-anak Wasiatku. Tidak akan menghiburkan kehendak saya, yang sangat kaya dan bahagia, mempunyai anak-anak yang akan kekurangan sesuatu, dan tidak akan menikmati semua kemewahan barang-barangnya yang timbul secara berterusan.

Anak perempuan saya, lihatlah betapa indahnya susunan langit. Dengan cara yang sama, ketika Kerajaan Kehendak Ilahi akan berkuasa di bumi di tengah-tengah makhluk, juga di bumi akan ada susunan yang sempurna dan indah… Sama seperti semua makhluk yang diciptakan, begitu juga semua anak-anak Kerajaan Fiat Tertinggi mempunyai tempat kehormatan, kehormatan dan kekuasaan mereka; dan sementara memiliki urutan surga dan, lebih dari ruang langit, berada dalam harmoni yang sempurna di antara mereka, banyaknya barang yang masing-masing akan miliki akan menjadi begitu besar dan hebat, sehingga seseorang tidak akan memerlukan yang lain — masing-masing akan mempunyai sumber barang dari Penciptanya dan kebahagiaan abadi-Nya.

Oleh itu, setiap orang akan memiliki kepenuhan barang dan kebahagiaan penuh di tempat di mana Kehendak Tertinggi menempatkannya; apa sahaja keadaan dan pejabat yang akan mereka duduki, semua akan gembira dengan nasib mereka. (Januari 28, 1927)

Yesus juga memberitahu Luisa bahawa "unsur-unsur itu semua menunggu" untuk "membebaskan dari rahim mereka semua barang dan kesan yang ada di dalamnya." Matahari, tumbuh-tumbuhan, udara, air; semuanya akan memberikan lebih banyak eksponen yang lebih baik kepada kita daripada yang kita terima sekarang.

Yesaya Bab 11, 6-9 akan dipenuhi:

Maka serigala akan menjadi tetamu domba,

dan macan tutul hendaklah berbaring dengan kambing muda;

Anak lembu dan singa muda akan menjelajah bersama,

dengan anak kecil untuk membimbing mereka.

Lembu dan beruang akan merumput,

bersama-sama anak muda mereka akan berbaring;

singa akan memakan rumput kering seperti lembu.

Bayi akan bermain di sarang ular berbisa,

dan kanak-kanak itu meletakkan tangannya di sarang penambah.

Mereka tidak akan merosakkan atau memusnahkan seluruh gunung suci saya;

kerana bumi akan dipenuhi dengan pengetahuan TUHAN,

kerana air meliputi laut.

Sakramen akan diterima bukan hanya sebagai ubat untuk orang sakit, tetapi sebagai makanan untuk orang yang sihat

Berbeza dengan pelbagai bidaah Dispensasionalis dan Joachimis, [3]Teskatologi selang yang berasal dari "warisan rohani Joachim of Fiore," yang telah ditolak oleh CDF. Yesus menjelaskan kepada Luisa bahawa Era ini berlaku Triumph Gereja, bukan kematiannya - Sakramen yang diterima akhirnya dengan semua kekuatan mereka disedari, bukan Sakramen yang berakhir atau tidak lagi diterima. Yesus memberitahu Luisa:

Kerajaan Kehendak-Ku akan menjadi gema sejati dari Tanah Air Surgawi, di mana, sementara Yang Berbahagia memiliki Tuhan mereka sebagai kehidupan mereka sendiri, mereka menerima Dia ke dalam diri mereka juga dari luar. Jadi, di dalam dan di luar diri mereka, Kehidupan Ilahi yang mereka miliki, dan Kehidupan Ilahi yang mereka terima. Apa yang tidak akan menjadi kebahagiaan saya dalam memberikan diri saya secara sakramen kepada anak-anak Fiat Abadi, dan dalam mencari Kehidupan saya sendiri di dalamnya? Maka Kehidupan Suci saya akan mendapat buahnya yang lengkap; dan ketika spesies itu dimakan, saya tidak akan lagi bersedih meninggalkan anak-anak saya tanpa makanan dari Kehidupan saya yang berterusan, kerana Kehendak saya, lebih daripada kecelakaan sakramen, akan mengekalkan Kehidupan Ilahi-Nya dengan penuh miliknya. Di Kerajaan Kehendak-Ku tidak akan ada makanan atau persekutuan yang terganggu — tetapi abadi; dan semua yang saya lakukan dalam Penebusan tidak lagi berfungsi sebagai ubat, tetapi sebagai kegembiraan, kegembiraan, kebahagiaan, dan kecantikan yang terus berkembang. Jadi, kemenangan Fiat Tertinggi akan memberikan buah yang lengkap kepada Kerajaan Penebusan. (November 2, 1926)

Melalui Luisa, Yesus meminta kita untuk mempercepat Pemerintahan ini!

Kedatangan Kerajaan adalah jaminan; tidak ada dan tidak ada yang dapat menghentikannya. Tetapi bila tepat tiba bergantung pada tindak balas kita! Yesus memberitahu Luisa:

Keperluan pertama yang sangat diperlukan untuk mendapatkan Kerajaan Ilahi Wasiat adalah memintanya dengan doa yang tidak henti-hentinya... [yang] keperluan kedua, lebih diperlukan daripada yang pertama, untuk memperoleh Kerajaan ini: perlu untuk mengetahui bahawa seseorang boleh memilikinya. … cara ketiga yang diperlukan adalah mengetahui bahawa Tuhan ingin memberikan Kerajaan ini. (20 Mac 1932) Walaupun saya terbakar dengan keinginan untuk melihat Kehendak Ilahi Saya, namun saya tidak dapat memberikan Hadiah ini sebelum saya menyatakan Kebenaran ... Saya menanti dengan kesabaran Ilahi dan kesabaran bahawa Kebenaran-Ku akan berjaya...Lebih daripada ayah Kami merindukan untuk memberikan Hadiah Besar Kehendak Kami kepada anak-anak Kami, tetapi Kami ingin agar mereka tahu apa yang mereka terima… (15 Mei 1932)

Sekarang anda telah diperkenalkan dengan betapa menakjubkannya Era ini, saya harap anda dipenuhi dengan keinginan suci untuk mempercepat kedatangannya. Adakah anda tahu mengapa ia belum tiba?

Kerana tidak cukup orang yang menyatakan perkara ini.

Yesus memberitahu Luisa, "Semua itu diperlukan adalah mereka yang akan menawarkan diri untuk menjadi penghalang-dan dengan keberanian, tanpa takut apa-apa, menghadapi pengorbanan untuk membuatnya [wahyu Yesus mengenai Kehendak Ilahi] diketahui. " (25 Ogos 1929) Jelas sekali ini tidak menghalangi untuk menanggapi salah satu pesan mendesak yang telah diberikan oleh Syurga kepada kita mengenai panggilan kita pada zaman akhir ini: pertobatan, doa (terutama Rosario dan Kapel Rahmat Ilahi), mengunjungi Sakramen, membaca Kitab Suci , puasa, pengorbanan, kerja-kerja belas kasihan, pengudusan kepada Keluarga Suci, dan lain-lain. Maksudnya, ketika orang akhirnya menyedari bahawa pekerjaan ini dijamin akan segera membuahkan hasil; tidak hanya di Syurga, tetapi juga di bumi, maka mereka akan melakukan panggilan suci ini dengan lebih kuat lagi, dan Kerajaan akan segera datang. Tetapi apa yang diperlukan agar kesedaran ini tiba? Bahawa anda mengisytiharkan Kerajaan!

Anda mungkin menjadi satu-satunya pemberi pernyataan tambahan yang diperlukan untuk membolehkan Kerajaan Datang. Jangan berlengah. Tiada alasan. Jadikan ia berlaku. Apa sahaja yang diperlukan.

Yesus berjanji kepada Luisa bahawa Dia akan memberi ganjaran "berlebihan"Mereka yang mempromosikan Kehendak Ilahi; sangat luar biasa, sebenarnya, ia akan "mengejutkan Langit dan bumi" (28 Februari 1928)

“Oleh itu, engkau — berdoa, dan biarkan tangisanmu terus berlanjut: 'Semoga Kerajaan Fiatmu datang, dan Kehendakmu akan dilaksanakan di bumi seperti yang ada di Syurga.'" (Mei 31, 1935)

Daniel O'Connor, pengarang Mahkota Kesucian telah menyiarkan beberapa idea dan sumber untuk bagaimana memproklamasikannya www.DSDOConnor.com

Mengenai Era Damai, lihat juga catatan blog oleh Mark Mallett di “Perkataan Sekarang"

Bapa Suci yang dikasihi ... Dia Akan Datang!

Memikirkan Kembali Masa Akhir

Bagaimana Era Hilang

Era Kedamaian Sepanjang Wahyu Swasta

Walaupun wahyu Yesus kepada Luisa Piccarreta mungkin paling lengkap dengan rujukan dan keterangan tentang Era yang akan datang, mereka jauh dari keseorangan dalam ramalan ini. Sebenarnya, ramalan mengenai Era yang akan datang sangat sebulat suara dalam wahyu pribadi sehingga mereka pasti muncul pada kedudukan yang sangat Sensus Fidelium sendiri! Klik di sini untuk potongan ringkas beberapa contoh, dan pastikan untuk terus melayari laman web ini untuk lebih mendalam! Yang lebih penting lagi, kita harus ingat bahawa nubuatan Era tidak hanya ditemukan dalam wahyu pribadi, melainkan menyerap Kitab Suci, Bapa Gereja, dan Magisterium Kepausan juga.

Watch Bahagian I:

Dengarkan Bahagian I:

Tonton Bahagian II:

Dengarkan Bahagian II:

Rujukan [ + ]

1. Kehidupan dan Pengungkapan Saint Gertrude. "Oleh seorang agama dari perintah Poor Clares." 1865. Halaman 150.
2. Maksudnya, kelancarannya akan sangat berbeza dengan bagaimana kebanyakan kematian hari ini terjadi sehingga hampir tidak dapat disebut "kematian" jika dibandingkan - walaupun secara teknis masih akan membawa hasil yang sama: jiwa yang berangkat dari tubuh. Kematian Luisa sendiri tidak diragukan lagi adalah contoh yang sangat baik di sini, di mana terdapat kedamaian yang sempurna, dan selama beberapa hari mereka tidak dapat mengetahui apakah dia bahkan telah mati (lihat www.SunOfMyWill.com)
3. Teskatologi selang yang berasal dari "warisan rohani Joachim of Fiore," yang telah ditolak oleh CDF.

Kembalinya Pengaruh Syaitan

Gereja mengajarkan bahawa Yesus, sesungguhnya, akan kembali dalam kemuliaan dan bahawa dunia ini, seperti yang kita ketahui, akan berhenti. Tetapi ini tidak akan terjadi sebelum pertempuran kosmik yang sengit di mana musuh akan membuat tawaran terakhirnya untuk penguasaan dunia (Katekismus Gereja Katolik675-677). Mengakhiri Era Damai, kejahatan sekali lagi akan masuk ke dalam hati manusia, dengan cara misterius bahawa Lucifer, dulunya malaikat Tuhan yang kuat di surga, "Penanggung Cahaya" -nya, entah bagaimana berpindah dari ketinggian kekudusan ke kejahatan begitu gelap sehingga dia meyakinkan sepertiga malaikat untuk menyertainya dalam usaha yang ditakdirkan, yang membawa mereka ke api neraka yang kekal.

Perkataan, "Armageddon" adalah simbolik dari konfrontasi terakhir yang terakhir ini, pertempuran besar terakhir antara antara kebaikan dan kejahatan yang akan terjadi sebelum akhir dunia (Wahyu 16:16). "Har" dalam bahasa Ibrani bermaksud gunung, dan dalam sejarah Perjanjian Lama, "Megiddo" adalah tempat pertempuran yang menentukan kerana dataran luas yang berdiri di hadapannya. Deborah dan Barak mengalahkan Sisera dan pasukan Kanaannya di sana (Hakim 4-5), Gideon mengusir orang Midian dan orang Amalek (Hakim 6), Saul dan tentera Israel dikalahkan kerana gagal mempercayai Tuhan (1 Sam 31), dan tentera Mesir di bawah Firaun Neco membunuh Josia, raja Yehuda (2 Kings 23: 29).

Kita melihat petunjuk perang terakhir ini dalam Wahyu 16:14 dan dalam Wahyu 20: 7-9, di mana Syaitan dilancarkan melalui "Tuhan dan Magog" yang misterius dan dia mengumpulkan musuh dari empat penjuru bumi (pada dasarnya, di mana-mana) .

Sebelum akhir seribu tahun, iblis akan dilonggarkan lagi dan akan mengumpulkan semua bangsa kafir untuk berperang melawan kota suci ... "Maka kemarahan terakhir Tuhan akan datang ke atas bangsa-bangsa, dan akan menghancurkan mereka sepenuhnya" dan dunia akan turun dalam keadaan terbakar. —Penulis Ecclesiastical abad ke-4, Lactantius, “The Divine Institutes”, Bapa ante-Nicene, Jilid 7, hlm. 211

Mereka akan mengelilingi kubu orang-orang Kristian, tetapi api dari surga akan membakar mereka:

Apabila seribu tahun itu selesai, Iblis akan dibebaskan dari penjara. Dia akan keluar untuk menipu bangsa-bangsa di empat penjuru bumi, Gog dan Magog, untuk mengumpulkan mereka untuk berperang; bilangan mereka seperti pasir laut. Mereka menyerang luas bumi dan mengepung perkemahan orang-orang suci dan kota yang dikasihi. Tetapi api turun dari surga dan memakannya. Iblis yang telah menyesatkan mereka dilemparkan ke dalam kolam api dan belerang, di mana binatang dan nabi palsu itu berada. Di sana mereka akan diseksa siang dan malam selama-lamanya dan selama-lamanya. (Wahyu 20: 7-9)

Kemudian, Katekismus mengatakan:

Kerajaan itu akan terpenuhi, oleh itu, bukan oleh kemenangan bersejarah Gereja melalui kenaikan progresif, tetapi hanya dengan kemenangan Tuhan atas pembebasan terakhir dari kejahatan, yang akan menyebabkan Pengantinnya turun dari surga. Kemenangan Tuhan atas pemberontakan kejahatan akan mengambil bentuk Penghakiman Terakhir setelah pergolakan kosmik terakhir dari dunia yang lewat ini. -Katekismus Gereja Katolik, n. 677

Watch

Podcast

Kedatangan Kedua

Yesus berkata kepada St. Faustina:

Anda akan mempersiapkan dunia untuk kedatangan akhir saya. -Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 429

Sekiranya seseorang mengambil pernyataan ini dalam pengertian kronologi, sebagai perintah untuk bersiap-siap, sebagaimana adanya, segera untuk Kedatangan Kedua, itu akan salah. - POPE BENEDICT XVI, Cahaya Dunia, Perbualan dengan Peter Seewald, hlm. 180-181

Semua Bersedia Sekarang

Cari sebentar pada gambar Garis Masa di atas. Lihat bagaimana kita maju menuju akhirnya, literal terbitnya Matahari, yang merupakan Yesus Kristus, Tuhan kita. Tetapi, anda juga pernah mendengar kami berbicara mengenai Yesus yang datang untuk Era Kedamaian. Apa ini "pertengahan kedatangan?" Menurut Bapa Gereja Awal, paus, dan sejumlah besar wahyu mistik, itu bukan kedatangan Yesus dalam daging (bidaah dari milenarianisme) tetapi miliknya kehadiran di dalam rumah dengan cara yang baru. Era Damai adalah pemenuhan "Bapa Kita" ketika Kerajaan-Nya akan datang dan akan dilaksanakan "di bumi seperti di syurga." Dalam kata-kata St. Bernard:

Kita tahu bahawa ada tiga kedatangan Tuhan. Yang ketiga terletak di antara dua yang lain. Ia tidak kelihatan, sementara dua yang lain kelihatan. Pada kedatangan pertama, dia dilihat di bumi, tinggal di antara manusia ... Pada kedatangan terakhir semua manusia akan melihat keselamatan Tuhan kita, dan mereka akan melihat dia yang mereka cucuk. Kedatangan pertengahan adalah yang tersembunyi; di dalamnya hanya orang-orang pilihan yang melihat Tuhan dalam diri mereka sendiri, dan mereka diselamatkan. Pada kedatangannya yang pertama, Tuhan kita datang dalam daging dan kelemahan kita; pada pertengahan kedatangan ini dia datang dengan semangat dan kekuatan; pada kedatangan akhir dia akan dilihat dalam kemuliaan dan keagungan ... Sekiranya seseorang harus berfikir bahawa apa yang kita katakan tentang kedatangan pertengahan ini adalah penemuan semata-mata, dengarkan apa yang Tuhan kita sendiri katakan: Sekiranya ada yang mengasihi saya, dia akan menepati firman saya, dan Bapa saya akan mengasihi dia, dan kita akan menghampirinya. —St. Bernard, Liturgi Jam, Vol I, hlm. 169

Idea ini tentang "kedatangan tengah" sebelum kedatangan akhir Kristus dalam daging bukan perkara baru, kata Benedict XVI:

Walaupun orang-orang sebelumnya hanya berbicara tentang kedatangan Kristus yang dua kali lipat - sekali di Betlehem dan sekali lagi pada akhir masa - Saint Bernard dari Clairvaux berbicara tentang Adventus medius, kedatangan pertengahan, berkat yang dia secara berkala memperbaharui campur tangan-Nya dalam sejarah. Saya percaya bahawa perbezaan Bernard hanya memberikan catatan yang tepat ... -Cahaya Dunia, hlm.182-183, Perbualan Dengan Peter Seewald

Ini adalah kedatangan Kristus untuk tinggal di dalam orang-orang kudus-Nya; untuk mengulangi di dalamnya kehidupan dalaman-Nya sendiri dalam penyatuan hipostatik kehendak manusia-Nya dengan Kehendak Ilahi.

… Di dalam Kristus disusun urutan yang betul dari semua perkara, penyatuan langit dan bumi, seperti yang Tuhan Bapa maksudkan sejak awal. Ini adalah ketaatan kepada Tuhan, Anak yang menjelma yang membangun kembali, memulihkan, persatuan manusia yang asli dengan Tuhan dan, oleh itu, kedamaian di dunia. Ketaatannya menyatukan sekali lagi semua perkara, 'perkara di langit dan benda di bumi.' - Kardinal Raymond Burke, ucapan di Rom; 18 Mei 2018

Dan dengan demikian, semua orang yang "hidup dalam Kehendak Ilahi" di Era Kedamaian akan menikmati kehadiran Kristus yang tinggal dalam cara yang baru sebagai "Kesucian kesucian" kerana Dia akan menjalani kehidupan ilahi-Nya di dalamnya.

Ini adalah rahmat untuk menjelmakan-Ku, hidup dan tumbuh di dalam jiwamu, jangan sekali-kali meninggalkannya, untuk memilikimu dan menjadi milikmu seperti dalam satu zat yang sama. Akulah yang menyampaikannya kepada jiwamu dalam suatu kompensasi yang tidak dapat dimengerti: itu adalah rahmat rahmat ... Ia adalah penyatuan yang sama sifatnya dengan penyatuan syurga, kecuali di syurga tabir yang menyembunyikan Ketuhanan hilang ... —Blessed Conchita (María Concepción Cabrera Arias de Armida), dipetik di Mahkota dan Penyempurnaan Semua Kekudusan, oleh Daniel O'Connor, hlm. 11-12; nb. Ronda Chervin, Berjalanlah dengan Aku, Yesus

Inilah "karunia hidup dalam Kehendak Ilahi" yang mempersiapkan Pengantin Kristus untuk Akhir atau "Kedatangan Kedua" Yesus, seperti yang disebut dalam Tradisi. Seperti yang ditulis oleh St Paul:

Dia memilih kita dalam dirinya, sebelum berdirinya dunia, untuk menjadi suci dan tanpa cacat di hadapannya ... agar dia dapat memperlihatkan kepada dirinya gereja dengan penuh kemegahan, tanpa bintik atau keriput atau perkara semacam itu, agar dia mungkin suci dan tanpa cacat cela . (Ef 1: 4, 5:27)

Ini adalah kedatangan Kerajaan dalam yang menjadikan Gereja seperti Immaculata, Pengantin yang sesuai dan cantik untuk Pengantin lelaki, untuk ...

… [Mary] adalah gambaran kebebasan dan pembebasan umat manusia dan alam semesta yang paling sempurna. Baginya sebagai Ibu dan Model yang harus dilihat oleh Gereja agar dapat memahami secara lengkap arti misinya sendiri. —POPE JOHN PAUL II, Redemptoris Mater, n. 37

Dia memilih kita dalam dirinya, sebelum berdirinya dunia, untuk menjadi suci dan tanpa cacat di hadapannya ... agar dia dapat memperlihatkan kepada dirinya gereja dengan penuh kemegahan, tanpa bintik atau keriput atau perkara semacam itu, agar dia mungkin suci dan tanpa cacat cela . (Ef 1: 4, 5:27)

Marilah kita bersukacita dan gembira dan memberinya kemuliaan. Untuk hari perkahwinan Anak Domba telah tiba, pengantin perempuannya telah mempersiapkan dirinya. Dia dibenarkan memakai pakaian linen bersih dan terang. (Wahyu 19: 7-8)

Semasa Era Kedamaian, hak ilahi anak-anak Tuhan dikembalikan; keharmonian antara manusia dan penciptaan terjalin semula; dan doa Yesus untuk "satu kawanan" dimakbulkan.

"Dan mereka akan mendengar suaraku, dan akan ada satu lipatan dan satu gembala." Semoga Tuhan ... segera menunaikan pemenuhan nubuatan-Nya untuk mengubah visi masa depan yang menghiburkan ini menjadi kenyataan sekarang ... Adalah tugas Tuhan untuk mewujudkan masa bahagia ini dan untuk memberitahukannya kepada semua ... Ketika tiba, itu akan berubah menjadi jadilah waktu yang sungguh-sungguh, satu yang besar dengan akibatnya bukan hanya untuk pemulihan Kerajaan Kristus, tetapi juga untuk menenangkan ... dunia. Kami berdoa dengan sungguh-sungguh, dan meminta orang lain juga untuk berdoa untuk penenangan masyarakat yang sangat diinginkan ini. —POPE PIUS XI, Ubi Arcani dei Consilioi "Mengenai Kedamaian Kristus dalam Kerajaannya", Disember 23, 1922

Kedatangan Mesias yang mulia ditangguhkan pada setiap momen sejarah sampai pengakuannya oleh "seluruh Israel", kerana "telah terjadi pengerasan atas sebahagian Israel" dalam "ketidakpercayaan" mereka terhadap Yesus. -Katekismus Gereja Katolik, n. 674

"Penenangan" inilah yang disebut oleh Bapa Gereja sebagai "istirahat sabat" bagi Gereja. Atau seperti yang dinyatakan oleh St. Irenaeus:

... masa-masa kerajaan, yaitu selebihnya, hari ketujuh yang suci ... Ini akan berlaku pada zaman kerajaan, iaitu pada hari ketujuh ... Sabat orang benar yang benar. -Adversus Haereses, Irenaeus of Lyons, V.33.3.4, The Fathers of the Church, CIMA Publishing Co.

Ini adalah tahap terakhir Gereja sebelum Kedatangan Tuhan yang Akhir:

Kerana kedatangan [tengah] ini terletak di antara dua yang lain, ia seperti jalan yang kita lalui dari kedatangan pertama hingga yang terakhir. Pada yang pertama, Kristus adalah penebusan kita; pada akhirnya, dia akan muncul sebagai kehidupan kita; pada pertengahan kedatangan ini, dia adalah rehat dan penghiburan kita .... Pada kedatangannya yang pertama, Tuhan kita datang dalam daging dan kelemahan kita; pada pertengahan kedatangan ini dia datang dengan semangat dan kekuatan; pada kedatangan terakhir dia akan dilihat dalam kemuliaan dan keagungan ... —St. Bernard, Liturgi Jam, Vol I, hlm. 169

Puan, Kunci Besar

Oleh itu, pertimbangkan gambar Garis Masa di atas untuk kali terakhir. Sekiranya Era Kedamaian adalah "hari ketujuh", maka "hari kelapan" adalah kekekalan, menurut Bapa Gereja Awal, Lactantius:

Dia sememangnya akan berehat pada hari ketujuh ... setelah memberi rehat kepada semua perkara, saya akan membuat permulaan hari kelapan, iaitu permulaan dunia yang lain. - Surat Barnabas (70-79 M), ditulis oleh Bapa Kerasulan abad kedua

Jadi, seperti mana-mana hari, ia didahului oleh "bintang pagi." Pada zaman kita, "bintang pagi" itu adalah Our Lady:

Mary, bintang yang bersinar yang mengumumkan Matahari. —POPE ST. JOHN PAUL II, Pertemuan dengan Orang Muda di Pangkalan Udara Cuatro Vientos, Madrid, Sepanyol; 3 Mei 2003; vatican.va

Namun, dalam Kitab Wahyu, Yesus menerangkan dirinya sebagai "bintang pagi."[1]Rev 22: 16 Dan Dia menjanjikan ini:

Kepada pemenang, yang mengikuti jalan saya hingga akhir, saya akan memberikan kuasa atas bangsa-bangsa. Dia akan memerintah mereka dengan batang besi. Seperti kapal tanah liat, mereka akan dihancurkan, sama seperti saya mendapat kuasa dari Bapa saya. Dan kepadanya saya akan memberikan bintang pagi. (Wahyu 2: 26-28)

Oleh itu, kemenangan bagi mereka yang setia melalui Badai Besar, adalah hadiah Yesus sendiri, menyedari secara dalaman apa yang disebut oleh St John Paul II sebagai "Kekudusan Baru dan Ilahi" atau apa yang disebut oleh para mistikus lain sebagai 'penyertaan berterusan dalam satu operasi abadi Triniti; aktualisasi penuh kekuatan jiwa; perkongsian dalam gerakan utama Tuhan ; Kekudusan Modal Ilahi dan Kekal; kesucian terbesar; dan Kehidupan Yesus yang Nyata dalam jiwa, dll. ' [2]cf. Mahkota Kesucian: Mengenai Pengungkapan Yesus kepada Luisa Piccarreta [[hlm. 110-111]

Oleh itu, paparan penuh "kunci" dan hermeneutik untuk sejarah keselamatan: Perawan Maria adalah prototaip. Dia mendahului Gereja, bukan hanya sebagai ibunya, tetapi sebagai gambaran tentang apa yang akan menjadi Gereja: rapi, suci, satu dengan Kehendak Ilahi.

Suci Maria ... anda menjadi gambaran Gereja yang akan datang ... - POPE BENEDICT XVI, Spe Salvi, n.50

Apa yang kita katakan tentang Maria dicerminkan di Gereja; apa yang kita katakan mengenai Gereja tercermin dalam Maria.

Apabila ada yang disebut, makna dapat difahami keduanya, hampir tanpa kelayakan. - Diberkati Ishak dari Stella, Liturgi Jam, Jilid Saya, hlm. 252

Oleh itu, hanya apabila Gereja sendiri menjadi Bintang Pagi melalui penjelmaan mistik Tuhannya, Dia akan kembali dalam daging dalam kemuliaan:

Gereja, yang terdiri dari umat pilihan, fajar atau fajar sesuai gaya ... Ini akan menjadi hari penuh baginya ketika dia bersinar dengan kecerahan cahaya dalaman yang sempurna. —St. Gregory the Great, Paus; Liturgi Jam, Vol III, hlm. 308

Ketibaan Akhir

Ketika Yesus datang lagi, itu akan seperti yang dikatakan Bernard, "dalam kemuliaan dan keagungan." Dan pada masa ini, ia akan wujud:

Dia datang untuk menilai yang hidup dan yang mati dalam daging yang sama di mana Dia naik. —St. Leo the Great, Khutbah 74

Kristus terakhir kali dilihat di bumi dalam keadaan Darah-Nya ke Syurga. Dan para rasul di sana yang hadir, tidak dapat mengalihkan pandangan mereka dari tempat itu, diperintahkan oleh para malaikat sesudahnya,

Lelaki Galilea, mengapa engkau berdiri melihat ke syurga? Yesus ini, yang dibawa dari kamu ke surga, akan datang dengan cara yang sama seperti kamu melihatnya masuk ke syurga. (Kisah 1: 11)

St Thomas Aquinas menerangkan,

Walaupun dengan dihukum secara tidak adil, Kristus mendapat kuasa kehakiman-Nya, Dia tidak akan menilai dengan kemunculan kelemahan di mana Dia dihakimi secara tidak adil, tetapi di bawah kemuliaan di mana Dia naik kepada Bapa. Oleh itu tempat kenaikan-Nya lebih sesuai dengan penghakiman. —Summa Theologica, Tambahan Bahagian Ketiga. Q 88. Perkara 4

Kita mesti ingat bahawa tidak ada yang tahu "hari atau jam itu" (Matius 24:36). Akibatnya, tempoh Era itu sendiri yang mendahului Final Coming ini adalah misteri. Walaupun ada yang dapat menemukan sebilangan kecil dugaan ramalan mengenai panjang Era dalam tulisan beberapa mistik, kita cenderung untuk mengatakan bahawa adalah selamat untuk menganggap ramalan-ramalan ini sebagai mungkin bayangan-bayangan saleh dari mistik yang dikelirukan dengan yang sahih wahyu. Kerana, jika Syurga telah menyatakan panjang Era, maka semua warga Era akan kehilangan kegembiraan yang luar biasa yang akan mereka alami setiap pagi, menatap terbitnya matahari, ketika mereka berfikir pada diri mereka sendiri "Mungkin esok saya tidak akan melihat terbitnya matahari, tetapi kedatangan Putra Sendiri yang sangat lama saya nantikan bersemuka."

Ketika menyangkut peristiwa-peristiwa yang segera menjelang Kedatangan Akhir, kita diakui menghadapi enigma. Walaupun beberapa pengarang baru-baru ini - yang telah berusaha keras untuk menghasilkan percubaan mereka sendiri pada sistem spekulatif eskatologi yang komprehensif (dan dalam beberapa kes telah menulis buku panjang yang sama) - menegaskan bahawa Kedatangan Akhir adalah sejurus selepas itu Dajjal (dan, jika mereka mengemukakan Era Kedamaian, mereka meletakkannya di hadapan Dajjal), telah menjadi jelas, dari ajaran yang dipercayai dari Bapa Gereja Awal dan konsensus sebulat suara dari seluruh era moden wahyu peribadi yang boleh dipercayai, bahawa spekulasi ini salah.

Untuk konsensus yang telah disebutkan di atas telah membenarkan pembacaan Kitab Wahyu yang jelas, yang terlalu banyak cendekiawan moden telah berusaha untuk mengaburkan semata-mata bacaan simbolik hampir keseluruhannya - pendekatan yang akan gagal apabila berlaku mana-mana buku Kitab Suci. Oleh itu, untuk meringkaskan Garis Masa kita: Peringatan, Siksaan dan kedatangan Dajjal sudah dekat. Setelah pemerintahannya (dan kekalahan) datangnya pemerintahan Kristus "seribu tahun" yang simbolik, di bumi di Gereja-Nya, dalam rahmat. Berikut ini adalah ledakan misterius "Gog dan Magog" pada akhir pemerintahan ini dalam apa yang membawa dunia ke penghujung dan membawa kedatangan fizikal Kristus yang Akhir.

Kerajaan itu akan terpenuhi, oleh itu, bukan oleh kemenangan bersejarah Gereja melalui kenaikan progresif, tetapi hanya dengan kemenangan Tuhan atas pembebasan terakhir dari kejahatan, yang akan menyebabkan Pengantinnya turun dari surga. Kemenangan Tuhan atas pemberontakan kejahatan akan mengambil bentuk Penghakiman Terakhir setelah pergolakan kosmik terakhir dari dunia yang berlalu ini. -Katekismus Gereja Katolik, 677

Ensiklopedia Katolik lama merangkum semua ajarannya dengan pernyataan ringkas berikut:

Dengan pemenuhan hukuman yang diucapkan dalam penghakiman terakhir, hubungan dan hubungan Pencipta dengan makhluk menemukan kemuncaknya, dijelaskan dan dibenarkan. Tujuan ilahi yang tercapai, umat manusia akan, sebagai akibatnya, mencapai takdir terakhirnya.

Atau seperti yang Yesus katakan kepada Luisa Piccarreta, "Syurga adalah takdir manusia." Dan dengan itu, Tuhan kita akan menghidupkan orang mati sehingga semua orang yang "mati di dalam Dia" dapat mengalami kemuliaan dan perubahan bentuk tubuh mereka, sebagaimana Ratu dan Ibu kita berada di Syurga.

Penghakiman Terakhir

Sekiranya anda mengasihi Dia, anda tidak perlu takut.

Walaupun semuanya akan dibiarkan kosong pada Hari Penghakiman — tidak akan ada lagi rahsia lagi — ini bukan hanya untuk ditakuti. Sebab, seperti yang kita ketahui, "Semua telah berdosa" (Roma 3:23), dan tidak ada rasa malu dalam dosa yang diampuni, sehingga tidak ada rasa malu yang akan dirasakan oleh umat pilihan bahkan ketika dosa-dosa tersembunyi mereka yang paling gelap dinyatakan; kerana mereka akan gembira bahawa semua jiwa dapat bersukacita bersama mereka dalam melihat ekspresi rahmat Ilahi yang luar biasa ini.

Kami mengakhiri bahagian ini dengan serangkaian petikan dari sebuah buku yang luar biasa - yang dikatakan oleh St. Therese of Lisieux adalah antara "rahmat terbesar dalam hidupnya" - diberi judul Akhir Dunia Sekarang dan Misteri Kehidupan Masa Depan. Buku ini terdiri dalam teks siri retret yang diberikan oleh Fr. Charles Arminjon pada abad ke-19, dan ia menceritakan ajaran-ajaran indah mengenai Kedatangan Akhir Kristus dan peristiwa-peristiwa yang berlaku seiring dengan kedatangan-Nya, terutama, kemuliaan Tuhan yang paling tinggi yang diberikan kepada tubuh, jiwa, dan rembesan, yang dibuat menurut gambar-Nya.

Kedua-dua St. Athanasius, dalam akidahnya, dan Majlis Lateran Keempat mengungkapkan kebenaran ini dengan istilah yang tidak kurang tepat dan bahkan lebih eksplisit: "Semua manusia," kata mereka, "mesti bangkit semula dengan badan yang sama dengan yang mereka bersatu dalam kehidupan sekarang. ”… Itulah harapan Ayub yang tidak tergoyahkan. Ketika dia duduk di bukit kotorannya, terbuang oleh pembusukan tetapi dengan wajah dan mata yang bersinar, seluruh rentang usia melintas di benaknya. Dalam kegembiraan kegembiraan dia merenung, dalam terang cahaya nubuatan, hari-hari ketika dia akan membersihkan debu keranda, dan berseru, 'Saya tahu bahawa Penebus saya hidup ... yang saya sendiri akan lihat; mata saya sendiri, bukan mata orang lain, akan melihat-Nya. "

Doktrin kebangkitan ini adalah batu kunci, tonggak, seluruh bangunan Kristiani, titik fokus dan pusat Iman kita. Tanpa itu tidak ada penebusan, kepercayaan dan khotbah kita sia-sia, dan semua agama runtuh di dasar ...

Para penulis rasionalis telah menyatakan bahawa kepercayaan akan kebangkitan ini tidak terkandung dalam Perjanjian Lama, dan hanya berasal dari Injil. Tidak ada yang lebih salah ... semua [para leluhur dan nabi] gemetar dengan sukacita dan harapan pada prospek keabadian yang dijanjikan, dan merayakan kehidupan baru ini, yang akan menjadi kehidupan mereka di luar kubur, dan tidak akan berakhir. …

Tubuh manusia, yang dibuat oleh tangan-Nya sendiri dan dimeriahkan oleh nafas-Nya, adalah lambang keajaiban-Nya, karya agung dari kebijaksanaan-Nya dan kebaikan ilahi. Dengan keindahan dan keanggunan pembinaannya, keluhuran galasnya dan kemegahannya yang bersinar di dalamnya, tubuh manusia jauh lebih unggul daripada semua makhluk material yang berasal dari tangan Tuhan. Melalui tubuh inilah akal mengungkapkan kekuatannya dan menjalankan pemerintahannya. Ini adalah badan, kata Tertullian, itulah organ kehidupan ilahi dan sakramen. Tubuh inilah yang dibasuh oleh air Baptisan, sehingga jiwa dapat memperoleh kemurnian dan kejelasannya… Ia adalah tubuh yang menerima Ekaristi dan menghilangkan dahaga dengan Darah ilahi, sehingga manusia, menjadi satu dengan Kristus dan berkongsi dengan Dia kehidupan yang sama, boleh hidup selama-lamanya ... Mungkinkah jasad manusia ... seperti rumput di ladang, meletup dalam hidup sebentar, hanya untuk menjadi mangsa cacing dan tetamu kematian selamanya? Itu akan menjadi penghujatan terhadap Providence dan penghinaan terhadap kebaikanNya yang tak terhingga ...

Sekiranya anda bertanya mengapa Tuhan sesuai untuk bersatu, dalam satu makhluk yang sama, dua prinsip sangat berbeza, sangat berbeza pada hakikat dan sifatnya, seperti akal dan badan; mengapa Dia tidak menginginkan manusia menjadi, seperti malaikat, roh yang suci, saya akan menjawab bahawa Tuhan bertindak sedemikian agar manusia benar-benar menjadi raja dan lambang semua karya-Nya; sehingga dia dapat, menurut cara Kristus, mengumpulkan kembali keperibadiannya keseluruhan unsur dan makhluk yang diciptakan, sehingga dia dapat menjadi pusat segala sesuatu dan, dengan menyatukan fikiran dan tubuh, susunan yang terlihat dan tidak kelihatan, berfungsi sebagai jurubahasa keduanya, dan tawarkan mereka secara serentak kepada Yang Maha Tinggi, dalam penghormatan dan pemujaannya ...

... kebangkitan akan seketika: itu akan dicapai dalam sekelip mata, kata St. Paul, dalam sekejap yang tidak dapat dilihat, dalam sekejap. Orang mati, tertidur dalam tidur selama berabad-abad, akan mendengar suara Pencipta, dan akan taat kepada-Nya secepat unsur-unsur mematuhinya selama enam hari [Penciptaan]. Mereka akan melepaskan pakaian yang mengikat pada malam mereka dan membebaskan diri dari cengkaman kematian, dengan kelenturan yang lebih besar daripada seorang lelaki yang sedang tidur bangun dengan permulaan. Sama seperti dahulu kala, Kristus keluar dari kubur-Nya dengan sepantas kilat, membuang kafan-kafan-Nya dalam sekelip mata, apabila batu kubur yang dimeteraikan itu diangkat oleh seorang malaikat, dan melemparkan pengawal, setengah mati dengan ketakutan, ke tanah, demikian, kata Yesaya, dalam ruang waktu yang sama sekali tidak dapat dilihat, kematian akan dilancarkan…

Laut dan darat akan membuka kedalaman mereka untuk mengusir mangsa mereka, sama seperti ikan paus yang menelan Yunus membuka rahangnya untuk membuangnya di pantai Tharsis. Kemudian manusia, bebas, seperti Lazarus, dari ikatan kematian, akan tergesa-gesa berubah menjadi kehidupan baru, dan akan menghina musuh kejam yang merasa yakin akan membuat mereka terikat dalam kurungan tanpa henti. Mereka akan berkata, "Hai kematian, di mana kemenanganmu? Wahai maut, di mana sengatanmu? ”…

Kebangkitan akan menjadi pemandangan yang hebat dan mengagumkan yang akan melampaui semua yang pernah dilihat di bumi, dan mengalahkan bahkan kesungguhan ciptaan pertama ...

Dengan kebangkitan yang dicapai, konsekuensi langsung adalah penghakiman, yang akan berlangsung tanpa penangguhan ... Penghakiman umum adalah fakta tertentu, yang diumumkan oleh para nabi; itu adalah kebenaran yang selalu ditekankan oleh Yesus Kristus, sebuah kebenaran yang disahkan oleh akal dan sesuai dengan hukum hati nurani dan setiap idea tentang keadilan….

Penghakiman ini benar disebut universal kerana ia akan dilaksanakan atas semua anggota umat manusia, kerana ia akan merangkumi setiap kejahatan, setiap kesalahan, dan kerana ia akan pasti dan tidak dapat ditarik balik ... tidak akan ada lagi perbezaan kekayaan, kelahiran, atau pangkat… kemenangan kapten hebat, karya-karya yang diakui oleh genius, perusahaan dan penemuan hebat akan dianggap sebagai tipu muslihat dan permainan anak…

Apa yang telah Dia katakan, Dia akan memenuhi; apa yang telah Dia lakukan, Dia akan mengesahkan. Apa yang Dia mahukan akan kekal selamanya, kerana langit dan bumi akan lenyap, tetapi Firman Tuhan tidak akan mengalami kesalahan atau perubahan ...

Sekiranya Tuhan diam dan nampaknya sedang tidur, Dia akan terbangun tanpa henti pada waktu-Nya sendiri ... Sekiranya pendengaran yang paling serius telah ditangguhkan, hanya untuk jangka waktu yang pendek ...

… Semua lelaki fasik, pamplet pemikiran bebas, penghasut undang-undang yang tidak adil, mereka yang melanggar kehormatan dan kebebasan keluarga, dan hak dan kebajikan anak-anak; tetapi bahawa orang-orang yang menentang Tuhan dan mengejek ancaman-Nya suatu hari akan memiliki satu menit dan pertimbangan yang tegas untuk memberikan keadilan-Nya ... adalah kebenaran yang benar-benar pasti ... dan, cepat atau lambat, mereka akan menyelesaikan akun itu. Pada hari pembaikan yang khusyuk, orang jahat yang memanggil orang bodoh, yang menyeksa diri dengan penyeksaan dan air mata mereka, seperti orang yang kelaparan memakan roti, akan belajar dengan biayanya bahawa Tuhan tidak menanggung diri-Nya untuk diejek ... - diambil dari bahagian halaman 78-106

Tamat. Atau, lebih tepatnya, permulaan ... kekekalan.

Watch

Podcast

Rujukan [ + ]

1. Rev 22: 16
2. cf. Mahkota Kesucian: Mengenai Pengungkapan Yesus kepada Luisa Piccarreta [[hlm. 110-111]